Kios Itu Sistem Perdagangan Llc Nomor Kontak Detail Profile Perusahaan Tercatat

Peringkat broker opsi biner:

Kios Itu Sistem Perdagangan Llc Nomor Kontak Detail Profile Perusahaan Tercatat

Dalam menjalankan kegiatan usahanya, INALUM menyadari terdapat risiko/dampak yang ditimbulkan dari aktivitas Perusahaan terhadap lingkungan hidup. Untuk itu, Perusahaan berkomitmen untuk mencegah pencemaran lingkungan, mengupayakan efisiensi energi dan sumber daya alam serta pemberdayaan lingkungan secara berkelanjutan.

BERITA TERBARU

16 Mei 2020 by Editor

Sejalan dengan penerapan GCG serta merujuk pada ketentuan sebagaimana diatur dalam Pedoman Perilaku Perusahaan (Code of Conduct) dan Surat Keputusan Direksi, Nomor SK-012/DIR/2020 tentang Pengendalian… Baca Selengkapnya

09 Mei 2020 by Editor

PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau INALUM kembali menunjukkan kepeduliannya dalam melawan wabah COVID-19. INALUM kembali menyerahkan bantuan berupa Alat Pelindung Diri (APD) dan alat-alat Ke… Baca Selengkapnya

26 Apr 2020 by Editor

PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau INALUM kembali menunjukkan kepeduliannya untuk membantu meringankan beban masyarakat yang terdampak COVID-19 dengan menyerahkan bantuan beras sebanyak 5 To… Baca Selengkapnya

Kios Itu Sistem Perdagangan Llc Nomor Kontak Detail Profile Perusahaan Tercatat

Daftarperusahaan.com menampilkan listing perusahaan nasional di Indonesia. Daftar perusahaan telah disusun berdasarkan bidang dan area dimana perusahaan tersebut beroperasi.

Selain daftar perusahaan nasional, terdapat Direktori Bisnis usaha kecil dan menengah.

Daftar perusahaan berdasarkan bidang

  • Agen Asuransi,
  • Agribisnis,
  • Agrikultur,
  • Air Minum dalam kemasan,
  • Aluminium,
  • Asosiasi Asuransi,
  • Asuransi,
  • Asuransi Jiwa,
  • Asuransi Sosial,
  • Asuransi Umum,
  • Baja,
  • Batubara,
  • Besi,
  • Besi Beton,
  • Biro Perjalanan,
  • BUMN,
  • Distribusi,
  • Distributor,
  • Eksplorasi,
  • Ekspor Impor,
  • Elektronik,
  • Emas,
  • Farmasi,
  • Garmen

    ,

  • Gas Bumi,
  • Hotel,
  • Industri,
  • Infrastruktur,
  • Internet Provider,
  • Investasi,
  • Jalan Tol,
  • Jamu,
  • Jaringan,
  • Kabel,
  • Kakao,
  • Kawat Tembaga,
  • Kayu,
  • Kecantikan,
  • Kelapa sawit,
  • Kelautan,
  • Kemasan,
  • Keramik,
  • Kertas,
  • Kesehatan,
  • Keuangan,
  • Kimia,
  • Komputer,
  • Komunikasi,
  • Konstruksi,
  • Konsultan,
  • Konsultan Aktuaria,
  • Kontraktor,
  • Kosmetika,
  • Listrik,
  • Makanan,
  • Makanan Ringan,
  • Mal,
  • Manajemen,
  • Manufaktur,
  • Media,
  • Menara,
  • Metal,
  • Migas,
  • Minimarket,
  • Minuman,
  • Minyak,
  • Minyak Nabati,
  • Modal Ventura,
  • Otomotif,
  • Pakaian,
  • Pakaian Jadi,
  • Pakan Hewan,
  • Pariwisata,
  • Pelayaran,
  • Pembiayaan,
  • Pendidikan Asuransi,
  • Pengembang,
  • Penilai Kerugian,
  • Penjualan,
  • Peralatan Rumah Tangga,
  • Perbankan,
  • Percetakan,
  • Perdagangan,
  • Perfilman,
  • Perikanan,
  • Perkapalan,
  • Perkebunan,
  • Pertambangan,
  • Pertanian,
  • Peternakan,
  • Pialang Asuransi,
  • Pialang Reasuransi,
  • Pipa baja,
  • Plastik,
  • Plastik lembaran,
  • Plaza,
  • Polyester,
  • Pulp,
  • Properti,
  • Real Estate,
  • Reasuransi,
  • Restoran,
  • Roti,
  • Rumah sakit,
  • Semen,
  • Sepatu,
  • Sewa,
  • Teknologi,
  • Teknologi Informasi,
  • Tekstil,
  • Telekomunikasi,
  • Televisi,
  • Transportasi,
  • Wisata

    Daftar perusahaan nasional yang terdapat di Indonesia, daftar perusahaan nasional yang telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Daftar perusahaan meliputi berbagai bidang dan sektor penting seperti industri Migas, industri Farmasi, Konstruksi, industri Pertambangan, Perbankan, Properti, Asuransi, dll.

    Pengertian Pajak, Fungsi, dan Jenis-Jenisnya

    Pajak adalah pungutan wajib dari rakyat untuk negara. Setiap sen uang pajak yang dibayarkan rakyat akan masuk dalam pos pendapatan negara dari sektor pajak. Penggunaannya untuk membiayai belanja pemerintah pusat maupun daerah demi kesejahteraan masyarakat.

    Uang pajak digunakan untuk kepentingan umum, bukan untuk kepentingan pribadi. Pajak merupakan salah satu sumber dana pemerintah untuk mendanai pembangunan di pusat dan daerah, seperti membangun fasilitas umum, membiayai anggaran kesehatan dan pendidikan, dan kegiatan produktif lain. Pemungutan pajak dapat dipaksakan karena dilaksanakan berdasarkan undang-undang.

    Bingung cari Kartu Kredit Terbaik? Cermati punya solusinya!

    Ciri-ciri Pajak

    Ciri-ciri Pajak via dentalcpas.com

    Berdasarkan UU KUP Nomor 28 Tahun 2007, pasal 1, ayat 1, pengertian pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.

    Berdasarkan pengertian tersebut, maka pajak memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

    1. Pajak Merupakan Kontribusi Wajib Warga Negara

    Artinya setiap orang memiliki kewajiban untuk membayar pajak. Namun hal tersebut hanya berlaku untuk warga negara yang sudah memenuhi syarat subjektif dan syarat objektif. Yaitu warga negara yang memiliki penghasilan melebihi Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP).

    Peringkat broker opsi biner:

    PTKP yang berlaku saat ini adalah Rp54 juta setahun atau Rp4,5 juta per bulan. Itu artinya, jika Anda memiliki pendapatan lebih dari Rp4,5 juta sebulan akan kena pajak. Sementara bila Anda adalah seorang pengusaha atau wirausaha dengan omzet, tarif PPh Final 0,5% berlaku dari total peredaran bruto (omzet) sampai dengan Rp4,8 miliar dalam satu tahun pajak (berdasarkan PP 23 Tahun 2020).

    2. Pajak Bersifat Memaksa untuk Setiap Warga Negara

    Jika seseorang sudah memenuhi syarat subjektif dan objektif, maka wajib untuk membayar pajak. Dalam undang-undang pajak sudah dijelaskan, jika seseorang dengan sengaja tidak membayar pajak yang seharusnya dibayarkan, maka ada ancaman sanksi administratif maupun hukuman secara pidana.

    3. Warga Negara Tidak Mendapat Imbalan Langsung

    Pajak berbeda dengan retribusi. Contoh retribusi: ketika mendapat manfaat parkir, maka harus membayar sejumlah uang, yaitu retribusi parkir, namun pajak tidak seperti itu. Pajak merupakan salah satu sarana pemerataan pendapatan warga negara.

    Jadi ketika membayar pajak dalam jumlah tertentu, Anda tidak langsung menerima manfaat pajak yang dibayar. Yang akan Anda dapatkan, misalnya berupa perbaikan jalan raya di daerah Anda, fasilitas kesehatan gratis bagi keluarga, beasiswa pendidikan bagi anak Anda, dan lainnya.

    4. Berdasarkan Undang-undang

    Artinya pajak diatur dalam undang-undang negara. Ada beberapa undang-undang yang mengatur tentang mekanisme perhitungan, pembayaran, dan pelaporan pajak.

    Perspektif Pajak dari Sisi Ekonomi dan Hukum

    Perspektif Pajak dari Sisi Ekonomi dan Hukum

    Sebagai sumber pendapatan utama negara, pajak memiliki nilai strategis dalam perspektif ekonomi maupun hukum. Berdasarkan 4 ciri di atas, pajak dapat dilihat dari 2 perspektif, yaitu:

    1. Pajak dari perspektif ekonomi

    Hal ini bisa dinilai dari beralihnya sumber daya dari sektor privat (warga negara) kepada sektor publik (masyarakat). Hal ini memberikan gambaran bahwa pajak menyebabkan 2 situasi menjadi berubah, yaitu:

    • Berkurangnya kemampuan individu dalam menguasai sumber daya untuk kepentingan penguasaan barang dan jasa
    • Bertambahnya kemampuan keuangan negara dalam penyediaan barang dan jasa publik yang merupakan kebutuhan masyarakat.

    2. Pajak dari perspektif hukum

    Perspektif ini terjadi akibat adanya suatu ikatan yang timbul karena undang-undang yang menyebabkan timbulnya kewajiban warga negara untuk menyetorkan sejumlah dana tertentu kepada negara. Di mana negara mempunyai kekuatan untuk memaksa dan pajak tersebut dipergunakan untuk penyelenggaraan pemerintahan.

    Hal ini memperlihatkan bahwa pajak yang dipungut harus berdasarkan undang-undang, sehingga menjamin adanya kepastian hukum, baik bagi petugas pajak sebagai pengumpul pajak maupun bagi wajib pajak sebagai pembayar pajak.

    Fungsi Pajak bagi Negara dan Masyarakat

    Fungsi Pajak via cfo-india.in

    Pajak memiliki peranan yang signifikan dalam kehidupan bernegara, khususnya pembangunan. Pajak merupakan sumber pendapatan negara dalam membiayai seluruh pengeluaran yang dibutuhkan, termasuk pengeluaran untuk pembangunan. Sehingga pajak mempunyai beberapa fungsi, antara lain:

    1. Fungsi Anggaran (Fungsi Budgeter)

    Pajak merupakan sumber pemasukan keuangan negara dengan cara mengumpulkan dana atau uang dari wajib pajak ke kas negara untuk membiayai pembangunan nasional atau pengeluaran negara lainnya.

    Dengan demikian, fungsi pajak merupakan sumber pendapatan negara yang memiliki tujuan menyeimbangkan pengeluaran negara dengan pendapatan negara.

    2. Fungsi Mengatur (Fungsi Regulasi)

    Pajak merupakan alat untuk melaksanakan atau mengatur kebijakan negara dalam lapangan sosial dan ekonomi. Fungsi mengatur tersebut antara lain:

    • Pajak dapat digunakan untuk menghambat laju inflasi.
    • Pajak dapat digunakan sebagai alat untuk mendorong kegiatan ekspor, seperti pajak ekspor barang.
    • Pajak dapat memberikan proteksi atau perlindungan terhadap barang produksi dari dalam negeri, contohnya Pajak Pertambahan Nilai (PPN).
    • Pajak dapat mengatur dan menarik investasi modal yang membantu perekonomian agar semakin produktif.

    3. Fungsi Pemerataan (Pajak Distribusi)

    Pajak dapat digunakan untuk menyesuaikan dan menyeimbangkan antara pembagian pendapatan dengan kebahagiaan dan kesejahteraan masyarakat.

    4. Fungsi Stabilisasi

    Pajak dapat digunakan untuk menstabilkan kondisi dan keadaan perekonomian, seperti untuk mengatasi inflasi, pemerintah menetapkan pajak yang tinggi, sehingga jumlah uang yang beredar dapat dikurangi. Sedangkan untuk mengatasi kelesuan ekonomi atau deflasi, pemerintah menurunkan pajak, sehingga jumlah uang yang beredar dapat ditambah dan deflasi dapat di atasi.

    Keempat fungsi pajak di atas merupakan fungsi dari pajak yang umum dijumpai di berbagai negara. Di Indonesia, pemerintah lebih menitikberatkan pada dua fungsi pajak sebagai pengatur dan budgeter. Lembaga pemerintah yang mengelola pajak negara di Indonesia adalah Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yang berada di bawah Kementerian Keuangan.

    Tanggung jawab atas kewajiban membayar pajak berada pada anggota masyarakat sendiri untuk memenuhi kewajiban tersebut, sesuai dengan sistem self assessment yang dianut dalam Sistem Perpajakan Indonesia. Self assessment berarti wajib pajak menghitung, memperhitungkan, menyetor, dan melapor kewajiban perpajakannya sendiri. Jadi tidak memaksa wajib pajak membayar pajak sebesar-besarnya, tapi sesuai dengan aturan perundang-undangan.

    DJP sesuai fungsinya berkewajiban melakukan pembinaan, penyuluhan, pelayanan, serta pengawasan kepada masyarakat. Dalam melaksanakan fungsinya tersebut, DJP berusaha sebaik mungkin memberikan pelayanan kepada masyarakat sesuai visi dan misinya.

    Jenis Pajak yang Dipungut Pemerintah dari Masyarakat

    Jenis Pajak via mmbiztoday.com

    Ada beberapa jenis pajak yang dipungut pemerintah ke masyarakat atau wajib pajak, yang dapat digolongkan berdasarkan sifat, instansi pemungut, objek pajak serta subjek pajak.

    1. Jenis Pajak Berdasarkan Sifat

    Berdasarkan sifatnya, pajak digolongkan menjadi 2 jenis, yaitu: pajak tidak langsung dan pajak langsung.

    • Pajak Tidak Langsung (Indirect Tax)

    Pajak tidak langsung merupakan pajak yang hanya diberikan kepada wajib pajak bila melakukan peristiwa atau perbuatan tertentu. Sehingga pajak tidak langsung tidak dapat dipungut secara berkala, tetapi hanya dapat dipungut bila terjadi peristiwa atau perbuatan tertentu yang menyebabkan kewajiban membayar pajak. Contohnya: pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM), di mana pajak ini hanya diberikan bila wajib pajak menjual barang mewah.

    • Pajak Langsung (Direct Tax)

    Pajak langsung merupakan pajak yang diberikan secara berkala kepada wajib pajak berlandaskan surat ketetapan pajak yang dibuat kantor pajak. Di dalam surat ketetapan pajak terdapat jumlah pajak yang harus dibayar wajib pajak.

    Pajak langsung harus ditanggung seseorang yang terkena wajib pajak dan tidak dapat dialihkan kepada pihak yang lain. Contohnya: Pajak Bumi dan Penghasilan (PBB) dan pajak penghasilan.

    2. Jenis Pajak Berdasarkan Instansi Pemungut

    Berdasarkan instansi pemungutnya, pajak digolongkan menjadi 2 jenis, yaitu: pajak daerah dan pajak negara.

    • Pajak Daerah (Lokal)

    Pajak daerah merupakan pajak yang dipungut pemerintah daerah dan terbatas hanya pada rakyat daerah itu sendiri, baik yang dipungut Pemda Tingkat II maupun Pemda Tingkat I. Contohnya pajak hotel, pajak hiburan, pajak restoran, pajak kendaraan bermotor, BPHTB, PBB (perdesaan dan perkotaan), dan pajak daerah lainnya.

    • Pajak Negara (Pusat)

    Pajak negara merupakan pajak yang dipungut pemerintah pusat melalui instansi terkait, yakni DJP. Contohnya: PPN, Pajak Penghasilan (PPh), PPnBM, bea meterai, PBB (perkebunan, perhutanan, dan pertambangan).

    3. Jenis Pajak Berdasarkan Objek Pajak dan Subjek Pajak

    Berdasarkan objek dan subjeknya, pajak digolongkan menjadi 2 jenis, yaitu pajak objektif dan pajak subjektif.

    • Pajak Objektif

    Pajak objektif adalah pajak yang pengambilannya berdasarkan objeknya. Contohnya: pajak impor, pajak kendaraan bermotor, bea meterai, dan masih lainnya.

    • Pajak Subjektif

    Pajak subjektif adalah pajak yang pengambilannya berdasarkan subjeknya. Contohnya pajak kekayaan dan pajak penghasilan.

    Semua administrasi yang berhubungan dengan pajak pusat, dilaksanakan di Kantor Pelayanan Pajak (KPP), Kantor Pelayanan Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan (KP2KP), Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak serta Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak.

    Sedangkan pengadministrasian yang berhubungan dengan pajak daerah, dilaksanakan di Kantor Dinas Pendapatan Daerah atau Kantor Pajak Daerah di bawah Pemerintah Daerah setempat.

    Pahami Manfaatnya

    Demikian ulasan mengenai pengertian pajak dan fungsinya, semoga bermanfaat bagi kita semua. Sebagai warga negara kita wajib taat membayar pajak. Sedangkan pemerintah sebagai pengelola harus dapat memanfaatkan pajak semaksimal mungkin untuk kemakmuran rakyat. Semoga kita semua dapat merasakan manfaat dari pajak secara maksimal.

    Peringkat broker opsi biner:
  • Tempat berinvestasi
    Tinggalkan Balasan

    ;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: