Perdagangan Daftar Indikator Utama

Peringkat broker opsi biner:

5 Indikator Perdagangan Forex Paling Populer

Ketika Anda mulai berdagang, Anda akan dibanjiri banyak sekali indikator forex yang dapat membuat Anda bingung jika Anda tidak mendapat informasi dengan baik. Namun, Anda tidak perlu semua indikator itu untuk berhasil sebagai pedagang. Yang Anda butuhkan adalah mengidentifikasi yang terbaik dan mempelajarinya.

Segera setelah Anda melakukannya, Anda sudah siap untuk melakukannya berhasil di pasar sebagai pedagang . Kami telah menyediakan di artikel ini; indikator terbaik yang segera setelah Anda mempelajarinya, Anda akan segera menuju perdagangan seperti seorang profesional.

Meskipun kami telah memberikan indikator perdagangan terbaik dan terpopuler, poin bagus yang perlu Anda ingat adalah yang terbaik untuk Anda akan selalu menjadi indikator yang sesuai dengan gaya dan psikologi perdagangan Anda. Implikasinya adalah tidak ada satu indikator yang sesuai dengan gaya semua pedagang.

Indikator Perdagangan Forex 5 Teratas

  1. Moving Averages indicator
  2. Indikator RSI
  3. Indikator Bollinger band
  4. Indikator stokastik
  5. Indikator MACD

Kami akan masuk ke detail lebih besar pada masing-masing indikator Fx di bawah.

Cari tahu indikator forex yang bagus untuk strategi yang tidak rumit

Cara terbaik untuk memulai dan sukses sebagai trader forex adalah menyederhanakan strategi perdagangan Anda. Ini memberi Anda arah yang jelas tentang apa yang perlu Anda lakukan dan membantu Anda sukses.

Memuat platform Anda dengan banyak indikator dan strategi perdagangan yang rumit akan membingungkan Anda dan mengurangi kesuksesan Anda secara keseluruhan. Untuk perdagangan yang disederhanakan, Anda memerlukan rencana perdagangan yang menggabungkan indikator grafik dan sejumlah aturan perdagangan yang menggambarkan kepada Anda bagaimana Anda dapat menggunakan indikator tersebut.

Sejalan dengan ini, kami telah menyediakan indikator terbaik di bawah ini. Anda perlu menggunakannya; satu atau dua setiap kali untuk membantu Anda mengetahui titik masuk dan keluar ketika berdagang dengan mereka.

  • Moving Average
  • RSI (Indeks Kekuatan Relatif)
  • Stochastic Lambat
  • MACD
  • Bollinger band

Penggunaan indikator forex untuk membaca grafik untuk berbagai lingkungan pasar

Ada banyak faktor fundamental yang perlu dipertimbangkan ketika menentukan nilai mata uang dalam kaitannya dengan mata uang lainnya. Banyak trader suka menggunakan grafik untuk memudahkan peluang perdagangan olahraga melalui indikator perdagangan. Saat membaca grafik forex, Anda akan melihat dua kondisi pasar yang meluas.

Peringkat broker opsi biner:

Pasar akan baik trending or mulai pasar dengan level support dan resistance yang kuat

Melalui penggunaan analisis teknis, Anda akan dapat mengidentifikasi apakah pasar sedang tren. Analisis teknis memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi kapan pasar mulai dan kapan pasar sedang tren dan kemudian menemukan entri potensial yang lebih baik atau keluar menggunakan informasi grafik. Indikatornya mudah dibaca dan juga dimasukkan ke dalam grafik perdagangan valas.

1. Moving Averages Indicator

Salah satu indikator perdagangan populer dan terbaik yang cocok untuk semua jenis strategi perdagangan adalah rata-rata bergerak. Moving averages membuatnya lebih sederhana bagi para pedagang untuk mengidentifikasi potensi perdagangan dalam arah yang sama dengan pasar yang sedang tren.

Ketika pasar sedang tren, Anda dapat menggunakan rata-rata bergerak atau beberapa rata-rata bergerak untuk mencari tahu tren dan menemukan waktu yang tepat untuk membuat pesanan pembelian atau penjualan Anda.

Rata-rata bergerak adalah garis memetakan yang hanya memperkirakan harga rata-rata pasangan mata uang dalam jangka waktu tertentu, seperti hari-hari 100 terakhir atau satu tahun tindakan harga untuk memberi Anda gambaran tentang arah pasar umum.

Mengapa menggunakan rata-rata?

Tujuan memanfaatkan rata-rata (rata-rata) adalah untuk meratakan pengaruh pergerakan harga untuk identifikasi tren yang lebih baik.

Rata-rata bergerak sederhana

Rata-rata bergerak sederhana (SMA) adalah harga rata-rata untuk jangka waktu tertentu. Ini hanya menunjukkan mean aritmetik. Sebagai contoh, rata-rata bergerak 20 adalah rata-rata (mean) dari harga penutupan untuk hari-hari 20 terakhir.

SMA adalah indikator yang tertinggal. Ini menambah harga dari masa lalu dan menawarkan sinyal setelah awal tren.

Semakin panjang jangka waktu Simple Moving Average, semakin baik efek smoothing pada harga dan paling tidak reaksi akan berubah di pasar. Karena ini, SMA bukan pilihan terbaik Anda indikator Forex untuk peringatan superior dari sebuah gerakan.

Namun, SMA adalah indikator terbaik untuk mengkonfirmasi tren.

Indikator umumnya berfungsi dengan perkiraan rata-rata dari satu atau lebih set data termasuk satu atau lebih, periode waktu yang lebih pendek dan satu periode waktu yang lama.

Nilai-nilai umum untuk SMA yang lebih pendek mungkin 10, 15 atau 20 hari sedangkan nilai standar untuk lebih lama SMA mungkin 50, 100 atau 200 hari .

Anda mungkin bertanya-tanya saat itu biasanya memposting sinyal tren.

SMA mengirim sinyal untuk pasar yang sedang tren ketika SMA yang panjang melintasi rata-rata SMA yang lebih pendek.

Semakin tinggi SMA melampaui rata-rata jangka pendek mungkin dapat menjadi indikasi tren naik yang akan segera terjadi. Ketika rata-rata jangka panjang mendapat di bawah rata-rata jangka pendek, itu bisa menandakan awal dari kecenderungan untuk menurun.

Anda dapat melakukan tes dengan berbagai jangka waktu untuk menemukan pilihan terbaik Anda.

Grafik harian GBPUSD dengan ilustrasi rata-rata bergerak

Anda akan menemukan bahwa proposal perdagangan dibuat di atas hanya dengan memasukkan beberapa rata-rata bergerak ke grafik.

Menemukan peluang perdagangan dengan rata-rata bergerak membantu Anda untuk melihat dan memperdagangkan momentum dengan memasuki pasar ketika pasangan mata uang bergerak ke arah yang sama dari rata-rata bergerak, dan keluar dari perdagangan Anda ketika pasangan mata uang mulai tren ke arah yang berlawanan.

Rata-rata bergerak eksponensial

Rata-rata bergerak eksponensial mirip dengan rata-rata bergerak sederhana. Namun, ia berkonsentrasi pada harga terbaru. Ini menyiratkan bahwa moving average eksponensial (EMA) akan bereaksi lebih cepat terhadap perubahan harga.

Nilai standar untuk rata-rata jangka panjang adalah 50-day dan 200-day EMAs.

12-day dan 26-day EMAs kebanyakan digunakan untuk rata-rata jangka pendek.

Sistem perdagangan yang tidak rumit dengan rata-rata bergerak ganda adalah berdagang setiap kali dua rata-rata bergerak saling berpotongan. Kamu membeli ketika moving average (MA) yang lebih pendek melintas di atas MA yang lebih lambat, dan menjual ketika Moving Average yang lebih pendek bergerak melampaui moving average yang lebih panjang.

Berdagang dengan sistem ini memastikan Anda akan selalu memiliki posisi. Anda akan long pada pasangan mata uang atau pendek.

Kapan harus keluar dari perdagangan?

Anda akan keluar dari perdagangan Anda jika Moving Average yang lebih pendek bergerak melintasi Moving Average yang lebih panjang. Anda kemudian menempatkan perdagangan lain di arah yang berlawanan dengan perdagangan yang telah Anda segera tinggalkan. Ini memberi Anda cara yang bagus untuk melakukan kuadrat dan mundur secara efisien.

Jika Anda tidak berencana untuk berdagang pasar terus-menerus, kombinasi rata-rata bergerak jangka pendek dan jangka panjang tidak akan berfungsi sebagai indikator Forex terbaik untuk Anda. Dalam situasi seperti ini, Anda akan lebih baik dengan campuran indikator yang mencakup periode ketiga kalinya.

Strategi triple moving average menggunakan Moving Average ketiga. Kerangka waktu terlama berfungsi sebagai filter tren. Ketika Moving Average terpendek melewati yang di tengah, Anda akan dapat melakukan pemesanan dagang.

Anda hanya perlu melakukan perdagangan panjang ketika dua Moving Average yang lebih pendek berada di luar Moving Average terpanjang dan hanya pergi menembak ketika dua MA tembakan keduanya berada di bawah Moving Average terpanjang.

2. Perdagangan Dengan RSI

The Relative Strength Index atau RSI adalah indikator osilator sederhana yang memiliki aplikasi yang sangat berguna dalam perdagangan forex.

Osilator seperti RSI membantu Anda untuk menentukan kapan mata uang mengalami overbought atau oversold dan mengindikasikan pembalikan yang akan segera terjadi. Ini adalah pilihan terbaik untuk indikator perdagangan bagi para pedagang yang suka ‘beli rendah dan jual tinggi’ .

RSI berguna baik di pasar yang sedang naik daun dan mulai dan membantu pedagang untuk dengan mudah mengidentifikasi lokasi masuk dan keluar yang lebih baik. Ketika arah pasar tidak sedang tren tetapi mulai, Anda dapat mengambil sinyal beli atau jual seperti yang ditunjukkan pada bagan di atas.

Selama periode tren pasar, ini menjadi lebih jelas arah untuk perdagangan dan lebih baik untuk berdagang ke arah tren ketika indikator kembali ke belakang dari ekstrem.

Mengingat sifat osilator dari indikator perdagangan valas RSI; itu diplot dengan nilai mulai dari 0 dan 100.

Nilai 100 diambil untuk menjadi posisi overbought dan ini menunjukkan pembalikan ke bawah yang akan segera terjadi.

Di sisi lain, nilai 0 dianggap sebagai oversold dan indikasi pembalikan ke atas yang akan segera terjadi.

Jika tren naik telah terungkap, Anda akan ingin menemukan RSI berbalik dari pembacaan di bawah 30 atau oversold sebelum titik itu mulai bergerak kembali ke arah tren.

3. Indikator Bollinger Band

Daftar indikator forex trading terbaik biasanya termasuk saluran volatilitas dari satu jenis atau yang lain. SEBUAH saluran volatilitas adalah taktik yang berbeda untuk menemukan tren. Ini menggunakan gagasan bahwa ketika harga bergerak di atas rata-rata bergerak dan menambahkan jumlah ekstra, itu mungkin merupakan indikasi bahwa tren sudah dekat.

A Bollinger band adalah saluran volatilitas yang dikembangkan oleh analis keuangan John Bollinger selama tiga dekade lalu, tetapi masih menilai antara indikator forex terbaik untuk perdagangan dengan strategi saluran volatilitas yang berbeda.

Bollinger band memanfaatkan dua jenis faktor perdagangan yang berbeda:

Jumlah hari untuk rata-rata bergerak dan jumlah standar deviasi pedagang menginginkan band diposisikan jauh dari rata-rata bergerak.

Nilai yang paling banyak digunakan adalah standar deviasi 2 atau 2.5. Dalam statistik, standar deviasi adalah perkiraan jarak antara nilai-nilai satu set data. Di bidang keuangan, standar deviasi berfungsi sebagai metode memperkirakan volatilitas.

Bollinger band biasanya menyesuaikan sesuai dengan volatilitas yang ada di pasar. Ini semakin luas dengan peningkatan dalam peningkatan volatilitas dan semakin sempit dengan penurunan volatilitas.

Strategi langkah-mengikuti tren jangka panjang yang biasanya memanfaatkan Bollinger bands dapat menggunakan dua standar deviasi dan rata-rata bergerak 350-hari.

Anda akan memulai a posisi panjang jika penutupan hari sebelumnya berada di luar bagian atas saluran, dan menjadi pendek jika penutupan hari sebelumnya berada di bawah dasar pita.

Anda posisi keluar seharusnya ketika pergerakan hari sebelumnya menyeberang kembali melalui moving average.

4. Indikator Perdagangan Valas Stokastik

Lambat stochastics adalah osilator yang mirip dengan RSI yang dapat membantu Anda membuat pengaturan overbought atau oversold, mungkin membuat pembalikan harga. Bagian eksklusif dari perdagangan dengan indikator stokastik adalah dua garis,% K dan garis% D yang akan berfungsi sebagai indikator entri.

Mengingat fakta bahwa oscillator memiliki pembacaan overbought atau oversold yang sama, apa yang perlu Anda cari hanyalah garis% K yang melintasi garis% D melalui level 20 untuk menemukan sinyal beli yang solid dalam arah tren.

5. Indikator MACD

The moving average convergence / divergence (MACD) adalah indikator Forex yang terstruktur untuk mendeteksi momentum.

Ini membantu Anda untuk mengidentifikasi tren dan juga membantu memperkirakan seberapa kuat tren tersebut. Ketika Anda mencari indikator terbaik untuk menentukan kekuatan tren pasar, MACD adalah pilihan terbaik Anda.

Indikator ini didasarkan pada perkiraan perbedaan antara EMA yang lebih cepat dan EMA yang lebih lambat. Indikator ini menelusuri dua garis pada grafik harga. Garis MACD pada dasarnya diperkirakan dengan mengurangi EMA 26-hari dari EMA 12-hari dan setelah itu, EMA 9 dari MACD diplot sebagai garis sinyal.

Ketika garis MACD membuat tanda silang di bawah garis sinyal, itu memberi Anda indikasi untuk menempatkan order jual . Ketika melintasi di bawah garis sinyal, itu memberi sinyal kepada Anda untuk dijual.

Anda dapat memposisikan tiga parameter (26, 12 dan 9) dengan cara apa pun yang Anda inginkan. Sama seperti rata-rata bergerak, Anda akan dapat menemukan pengaturan terbaik untuk Anda dengan bereksperimen.

Perdagangan Dengan Konvergensi & Penyimpangan Rata-rata Bergerak (MACD)

MACD kadang-kadang disebut sebagai raja oscillator. Ia bekerja dengan baik baik di dalam trending dan mulai pasar karena memanfaatkan moving averages untuk menawarkan tampilan visual dari pergantian dalam momentum.

Ketika Anda telah mengetahui apakah pasar berkisar atau sedang tren, ada dua faktor yang berfungsi sebagai sinyal untuk indikator ini, Anda akan diminta untuk menemukannya.

Yang pertama adalah mengidentifikasi garis-garis yang terhubung ke garis nol yang menunjukkan bias ke atas atau ke bawah dari pasangan mata uang.

Hal berikutnya yang harus dilakukan setelah itu adalah untuk menemukan crossover atau silang di bawah garis MACD (Merah) ke garis Sinyal (Biru) untuk membeli atau menjual perdagangan, dengan demikian.

Mirip dengan indikator lain, MACD bekerja paling baik ketika dilekatkan pada pasar yang sedang tren atau mulai. Segera setelah Anda menemukan tren, taruhan terbaik Anda adalah mengambil crossover dari garis MACD dalam arah tren.

Ketika Anda telah memasuki perdagangan, Anda dapat memposisikan berhenti di bawah harga saat ini yang ekstrem sebelum crossover, dan menempatkan perbatasan perdagangan dua kali lipat dari jumlah yang Anda risiko.

Kesimpulan

Ketika Anda mencari indikator forex trading yang paling populer, itu harus menjadi salah satu yang paling cocok untuk kebutuhan Anda dan gaya perdagangan. Mungkin lebih baik bagi Anda untuk menggunakan kombinasi indikator. Anda membuat satu indikator utama untuk mengidentifikasi tren dan memanfaatkan yang kedua sebagai filter untuk mengkonfirmasi tren. Secara teratur akan memberitahu Anda apakah kondisi pasar menjamin perdagangan atau tidak.

Jika Anda Menikmati Artikel Ini, Tolong Beri Berbagi

RSS feed

Pengungkapan risiko

Perdagangan valas membawa tingkat risiko yang tinggi dan ada kemungkinan kehilangan lebih banyak uang daripada investasi awal Anda. Jangan pernah memperdagangkan uang yang Anda tidak mampu kehilangannya. Rata-rata 74% – 89% dari investor ritel kehilangan uang saat berdagang CFD. Perdagangan CFD memiliki risiko tinggi kehilangan uang. Dianjurkan agar Anda memahami bagaimana instrumen ini bekerja dan Anda dapat menanggung risiko tinggi kehilangan uang Anda. situs web dan informasi yang terkandung di sini tidak dimaksudkan untuk menjadi sumber nasihat atau analisis kredit sehubungan dengan materi yang disajikan, dan informasi dan / atau dokumen yang terkandung dalam situs web ini bukan merupakan saran investasi. Peringkat Forex tidak bertanggung jawab atau berkewajiban untuk segala kesalahan atau kelalaian dalam konten situs ini. Persentase tautan eksternal di situs web ini adalah tautan afiliasi dan kami mungkin mendapat kompensasi dari mitra kami. Informasi yang terkandung dalam situs ini diberikan “sebagaimana adanya” tanpa jaminan kelengkapan, keakuratan, kegunaan, atau ketepatan waktu.

Perdagangan Daftar Indikator Utama

Tidak ada sebuah sistem perdagangan yang bisa memberikan prediksi yang tepat secara keseluruhan, dan kegagalan pasti terjadi. Jika anda tanpa perhitungan yang bijaksana masuk ke dalam bursa dengan menggunakan sinyal yang asal, efisiensi daripada sebuah sistem perdagangan akan menurun. Inilah alasannya pedagang menggunakan berbagai macam penyaring yang bisa menghindari “sinyal-sinyal yang tidak bisa diandalkan”.

Maksud daripada penyaring ialah sebuah aturan (kondisi) dimana sesuatu harus terjadi sebelum membuat keputusan untuk transaksi. Kita bisa membedakan beberapa tipe penyaring:

  1. Indikator-indikator penyaring. Biasanya beberapa instrument perdagangan digunakan pada perdagangan indikator ini, dimana salah satu daripad aindikator ialah pembuat sinyal yang terutama, dimana 2-3 lainnya bergerak sebagai pisau yang memotong semua sinyal-sinyal palsu
  2. Fileter waktu, bisa digunakan ketika berdagang pada kondisi keluarnya berita atau ketika waktu menjadi elemen yang sangat penting dalam perdagangan.
  3. Analisa-analisa grafis dan candlestick membuat kita berdagang secara spesifik terhadap situasi bursa dalam suatu pola tertentu. Hanya dalam kasus ini maka transaksi bisa dibuat.
  4. Penggabungan. Kedua indikator dengan pola grafis seringkali digunakan dalam perdagangan, dan pengeluaran berita juga diperhatikan, maka dari itu beberapa filter juga digunakan.

Untuk perdagangan dengan indikator, dalam kasus ini hampir semua indikator bisa digunakan sebagai filter. Semuanya bergantung pada sistem perdagangan dan tipe perangkat apa yang digunakan untuk sebagai penyedia utama daripada sinyal-sinyal, dan dimana, untuk memfilter sinyal-sinyal palsu.

Indikator filtering sebagai dasar daripada sistem perdagangan

Fungsi daripada perangkat seperti ini bukan hanya untuk menghilangkan beberapa sinyal palsu dari yang lainnya. Perangkat dalam kategori ini bisa juga digunakan untuk penilaian umum daripada suatu situasi, dimana bisa menjadi dasar daripada sistem perdagangan.

Sebuah rata-rata bergerak yang konvensional bisa menjadi contoh itu, dimana, walaupun terlihat sangat sederhan, ia digunakan pada banyak item perdagangan untuk mengenali trend. Satu set MA bisa digunakan sebagai satu sistem perdagangan yang bisa berdiri dengan sendirinya. Coba anda pikirkn tentng indikator Alligator yang diciptakn oleh Bill Williams.

Kategori populer lainnya daripada indikator penyaring ini ialah beberapa macam osilator. Indikator Stochastic membelah pergerakan harga kepada area jenuh jual/jenuh beli dan digunakan sebagai sebuah penyaring.

Banyak modifikasi daripada indikator-indikator yang disediakan untuk MT4 sangat populer juga. Prinsip daripada penggunannya ialah sama, tetapi tampilan daripada informasi yang ada akan terlihat berbeda. Jadi, indikator Trend Filter tidak memiliki area untuk jenuh jual/jenuh beli, tetapi warna daripada indikator akan digunakan untuk menentukan kondisi bursa. Merah dan hijau biasanya digunakan pada saat datar setelah terjadi trend menurun atau menaik, dan kuning mengindikasikan ada trend yang mengikuti arah daripada indikator.

Indikator penyaring untuk segala situasi

Sangatlah mustahil untuk menyebutkan semua penyaring yang populer dalam satu artikel, jadi kami akan berfokus pada beberapa perangkat universal. Mereka bisa dengan mudah digabungkan e dalam berbagai macam sistem perdagangan dan hanya menambah efektifitasnya.

Rata-rata bergerak bisa dianggap memimpin dalam tingkatan daripada indikator-indikator penyaring. Sebagai aturan, mereka bergerak sebagai level-level penopang ataupun penahan, dan trend ditentukan dalam posisi daripada harga menurut level rata-rata bergerak. Periode ini bergantung pada kurun waktu kerja.

Indikator standar ADX yang disediakan di dalam platform perdagangan juga bisa menyaring area-area dimana bursa sedang tidak memiliki arah yang jelas, dimana MA tidak akan bisa membantu banyak dalam kasus ini. Ketergantungan itu sederhana – semakin besar nilai daripada indikator ini, maka semakin kuat trend yang akan terlihat. Nilai ADX daripada 25 ialah sebuah garis pembatas antara trend.

Sebagai penambahan daripada metode matematika untuk menganalisa bursa, psikologi juga sangatlah penting, jadi sangat baik untuk menambahkan sebuah indikator ke dalam daftar penyaring anda, indikator yang menunjukkan perasaan dalam bursa (rasio daripada bulls/bears). Tentunya, mayoritas opini tidak berarti bahwa harga akan bergerak kea rah yang benar, tetapi anda bisa memikirkan komponen tersebut.

Ditambah lagi, anda harus mengambil sedikit waktu untuk memikirkan statistik yang vital jika perdagangan dilakukan pada kurun waktu yang kecil dan bukan pada satu pasang mata uang. Dalam kasus ini anda memerlukan indikator-indikator penyaring yang bisa menduplikasikan kalender ekonomis ke dalam layar terminal. Pada perdagangan yang tenang, anda bisa memonitor berita-berita di dalam layar belakang dalam mode manual.

Membuat sebuah sistem perdagangan dengan menggunakan penyaring-penyaring

Kebanyakan daripada pedagang akan menggunakan indikator-indikator dan juga analisa grafis ke dalam perdagangan mereka, jadi perhatian akan terfokus kepada gabungan sistem perdagangan dalam kasus ini. Untuk masuk ke dalam bursa maka pedagang akan mengikuti arah daripada trend setelah pergerakan koreksi berakhir.

Tingkat-tingkat Fibonacci dan representasi grafikal harusnya digunakan sebagai pencipta sinyal terutama. Indikator-indikator akan digunakan sebagai pendukung saja. Ketika anda mengumpulkan aturan-aturan untuk masuk ke dalam bursa, anda hanya harus menyelesaikan beberapa kerjaan sebagai berikut:

  1. Tentukan apakah ada pergerakan trend di dalam bursa pada saat ini, dan tentukan arahnya jika ada;
  2. Tingkatan-tingkatan Fibonacci yang standar akan membutuhkan penyaring untuk konfirmasi bahwa harga sedang memantul dan pergerakan koreksi sudah selesai.

Untuk menyelesaikan tugas yang pertama, anda bisa menggunakan indikator-indikator ADX dan MA dan mengkonfirmasi selesainya sebuah koreksi dengan indikator Stokastik. Anda harus mengerjakan sistem ini dengan urutan sebagai berikut:

  1. Pertama, kehadiran dan arah sebuah trend harus teridentifikasi;
  2. Lalu, tingkatan Fibonacci akan bergerak sesuai dengan pergerakan kuat yang terakhir;
  3. Dekat level-level penting (38.2% dan 61.8% adalah level-level terpenting), anda cukup memperhatikan pergerakan harga dan nilai daripada Stokastik.

Untuk transaksi beli, harus diperhatikan bahwa harga setelah pergerakan kuat ke atas sudah bergerak pada level terdekat dan garis Stokastik sudah menembus pada area oversold. Aturannya ialah berlawanan dengan posisi jual. Ketika anda masuk ke dalam bursa seperti seorang penembak jitu, anda bisa memonitor situasinya dalam kurun waktu yang kecil.

Sebagai Rangkuman

Anda jangan mengganggap bahwa indikator-indikator penyaring ini ialah sebuah obat untuk semua kekalahan. Instrument ini hanya sebagai elemen pendukung, dimana jika digunakan akan meningkatkan efisiensi daripada sebuah sistem perdagangan. Jika sebuah algoritma perdagangan memiliki sebuah kesalahan yang tersembunyi, maka indikator-indikator ini tidak akan membantu.

Anda juga harus mengerti bahw semua indikator bisa berguna sebagai sebuah penyaring, semuanya bergantung kepada bagaimana cara sang pedagang menggunakannya. Indikator ichimoku bisa digunakan untuk mengenali sebuah trend dan bekerja sebagai sebuah sistem perdagangan dengan sendirinya.

Banyaknya jumlah penyaring ini pun tidak terlalu penting juga, 1 -3 indikator daripada sistem perdagangan manapun sebenarnya lebih dari cukup, kecuali pedagang hanya ingin tersesat dalam banyaknya sinyal-sinyal yang berlawanan dan efisiensi perdagangan akan gagal dengan sendirinya.

Indikator indikator ekonomi makro ekonomi

Bagus Hadi

Published on Aug 19, 2020

Indikator indikator ekonomi makro ekonomi

  • 4 Comments
  • 3 Likes
  • Statistics
  • Notes
  1. 1. 1 INDIKATOR-INDIKATOR EKONOMI MAKRO EKONOMI Makalah di ajukan untuk melengkapi tugas kelompok Mata Kuliah Teori Ekonomi Makro I yang diampuh oleh Liliana,SE,M.SI Disusun Oleh: 1. Chatri Septiani A (01021381621008) 2. Anggi Kharisma (01021381621220) 3. Bagus Kuncoro H (01021381621111) 4. Ahmad Syukri (01021381621135) 5. Aditya Patra (01021381621116) PROGRAM STUDI EKONOMI PEMBANGUNAN FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SRIWIJAYA PALEMBANG 2020
  2. 2. 2 Kata Pengantar ‫هللاا‬ ‫بسم‬‫الرحيم‬ ‫الرحمن‬ Puji syukur saya berikan kepada Allah SWT. Berkat rahmat dan hidayah-Nya lah kami dapat menyelesaikan makalah ini, tepat pada waktunya. Shalawat beriringkan salam kami hadiahkan kepada Nabi kita yaitu Muhammad Saw. yang membawa kita dari zaman kebodohan menuju alam yang berlimpah ilmu pengetahuan. Adapun tujuan pembuatan makalah ini untuk memenuhi tugas dosen,dan semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua,khususnya bagi kami sendiri. Semoga makalah yang kami buat ini dapat dapat dipahami serta berguna, khususnya kepada kami dan tentunya kepada semua orang yang membaca ini. Kami mohon maaf atas segala kesalahan kata-kata yang mungkin kurang berkenan, dan kembali lagi kami memohon kritik serta saran yang membangun demi perbaikan di masa yang mendatang. Wassalamualaikum wr.wb. Palembang, Oktober 2020 Penyusun
  3. 3. 3 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR. 1 DAFTAR ISI. 2 BAB I PENDAHULUAN. 3 1. Latar Belakang . 3 2. Maksud dan Tujuan . 3 BAB II PEMBAHASAN . 4 1. Pengumuman suku bunga . 4 2. Produk Domestik Bruto . 8 3. Indikator Ketenagakerjaan . 11 4. Penjualan Eceraan. 15 5. Neraca Pembayaran. 23 6. Kebijakan Fiskal dan Moneter Pemerintah. 29 BAB III PENUTUPAN . 33 Penutup . 33 DAFTAR PUSTAKA . 34
  4. 4. 4 BAB I PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Indikator Makroekonomi biasanya hanya disebut indikator makro ekonomi, adalah suatu analisis perkembangan ekonomi yang dapat digunakan untuk memprediksi perkembangan ekonomi di masa depan Biasanya pemerintah menggunakan indikator ekonomi utama yaitu Indikator yang mewakili ekonomi makro: 1. Pengumuman suku bunga 2. Produk Domestik Bruto (PDB) 3. Indeks Harga Konsumen 4. Indikator Ketenagakerjaan 5. Penjualan Eceraan 6. Neraca Pembayaran 7. Kebijakan Fiskal dan Moneter Pemerintah 2. Maksud Dan Tujuan Pembuatan Makalah 1. Mengetahui alasan perekonomian suatu negara diukur menggunakan indikator – indikator perekonomian makro. 2. Memahami indikator – indikator perekonomian makro.
  5. 5. 5 BAB II PEMBAHASAN A. Indikator Makro Ekonomi Indikator Makro ekonomi menunjukan status ekonomi sebuah negara tergantung pada area tertentu dari ekonomi (industri, pasar tenaga kerja, perdagangan, dll). Indikator Makro ekonomi diterbitkan secara berkala pada waktu tertentu. Setelah publikasi indikator antara lain yang mewakilinya :Pengumuman suku bunga,Produk Domestik Bruto (PDB),Indeks Harga Konsumen,Indikator Ketenagakerjaan,Penjualan Eceraan,Neraca Pembayaran , dan Kebijakan Fiskal dan Moneter Pemerintah 1. Pengumuman Suku Bunga Suku bunga memainkan peran paling penting dalam menggerakkan harga mata uang di pasar valuta asing. Sebagai lembaga yang menetapkan suku bunga, bank sentral merupakan aktor yang paling berpengaruh. Suku bunga mendikte arus investasi. Karena mata uang adalah representasi dari ekonomi suatu negara, perbedaan suku bunga memengaruhi nilai mata uang relatif dalam hubungannya dengan satu sama lain. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Suku Bunga Agar keuntungan yang diperoleh bank dapat maksimal, maka pihak manajemen bank harus pandai dalam menetukan besar kecilnya komponen suku bunga. Hal ini disebabkan apabila salah dalam menentukan besar kecilnya komponen suku bunga maka akan dapat merugikan bank itu sendiri. Faktor-faktor yang mempengaruhi penentuan suku bunga yaitu: 1. Kebutuhan Dana Faktor kebutuhan dana dikhususkan untuk dana simpanan yaitu, seberapa besar kebutuhan dana yang diinginkan. Apabila bank kekurangan dana, sementara permohonan pinjaman meningkat, maka yang dilakukan oleh bank agar dan tersebut cepat terpenuhi adalah dengan meningkatakan suku bunga simpanan. Namun peningkatan suku bunga simpanan juga akan meningkatkan suku bunga pinjaman. Sebaliknya apabila dana yang ada dalam simpanan di bank banyak, sementara permohonan pinjaman sedikit maka bung simpanan akan turun. 2. Target Laba yang Diinginkan Faktor ini dikhususkan untuk bunga pinjaman. Hal ini disebabkan target laba merupakan salah satu komponen dalam menentukan besar kecilnya suku bunga pinjaman. Jika laba yang diinginkan besar maka bunga pinjaman juga besar dan demikian sebaliknya. Namun untuk menghadapi pesaing target laba dapat diturunkan seminimal mungkin. 3. Kualitas Jaminan
  6. 6. 6 Kualitas jaminan juga diperuntukkan untuk bunga. Semakin likuid jaminan (mudah dicairkan) yang diberikan, maka semakin rendah bunga kredit yang dibebankan dan demikian sebaliknya. 4. Kebijaksanaan Pemerintah Dalam menentukan bunga simpanan maupun bunga pinjaman, bank tidak boleh mlebihi batasan yang sudah ditetapkan oleh pemerintah. Artinya ada batasan maksimal dan ada batasan minimal.untuk suku bunga yang diizinkan. Tujuannya adalah agar bank dapat bersing sacara sehat. 5. Jangka Waktu Baik untuk bunga simpanan maupun bunga pinjaman, faktor jangka waktu sangat menentukan. Semakin panjang jangka waktu pinjaman, maka semakin tinggi bunganya. Hal ini disebabkan besarnya kemungkinan resiko macet dimasa mendatang. Demikian pula sebaliknya jika pinjaman berjangka waktu pendek, maka bunganya relatif rendah. Akan tetapi untuk bunga simpanan berlaku sebaliknya, semakin panjang jangka waktu maka bunga simpanan semakin rendah dan sebaliknya. 6. Reputasi Perusahaan Reputasi perusahaan juga sangat menentukan suku bunga terutama untuk bunga pinjaman. Bonafiditas suatu perusahaan yang akan memperoleh kredit sangat menentukan tungkata suku bunga yang akan dibebankan nantinya, karena biasanya perusahaan yang bonafid kemungkinan resiko kredit macet dimasa mendatang relatif kecil dan demikian sebaliknya perusahaan yang kurang bonafid factor resiko kredit macet cukup besar. 7. Produk yang Kompetitif Produk yang kompetitif sangat menentukan besar kecilnya pinjaman. Kompetitif maksudnya adalah produk yang dibiayai sangat laku di pasaran. Untuk produk yang kompetitif, bunga kredit yang diberikan relatif rendah jika dibandingkan dengan produk yang kurang kompetitif. Hal ini disebabkan produk yang kompetitif tingkat perputaran produknya tinggi sehingga pembayarannya diharapkan lancar. 8. Hubungan Baik Biasanya bunga pinjaman dikaitkan dengan factor kepercayaan kepada seseorang atau lembaga. Dalam prakteknya, bank menggolongkan nasabahnya antara nasabah uatam (primer) dan nasabah biasa (sekunder). 9. Persaingan
  7. 7. 7 Dalam kondisi tidak stabil dan bank kekurangan dana sementara maka tingkat persaingan dalam memperebutkan dana simpanan cukup ketat, maka bank harus bersaing ketat dengan bank lainnya. Suku Bunga Bank Indonesia (BI Rate) Suku bunga Bank Indonesia (BI rate) adalah suku bunga kebijakan yang mencerminkan sikap kebijakan moneter yang ditetapkan oleh bank Indonesia sebagai otoritas moneter dan diumumkan kepada publik. Suku bunga Bank Indonesia diimplementasikan melalui pengelolaan likuiditas di pasar uang yang akan berpengaruh untuk mencapai sasaran kebijakan moneter. BI rate menjadi acuan langsung suku bunga SBI, suku bunga Pasar Uang Antar Bank dan juga mempengaruhi suku bunga perbankan oleh semua bank-bank di Indonesia. Semua produk perbankan yang mempunyai unsur bunga akan terpengaruh dengan kebijakan ini, baik itu suku bunga deposito maupun suku bunga kredit. Suku bunga kredit, dari mulai bunga kredit investasi, kredit konsumsi maupun KPR, hingga semua varian-varian dibawahnya. Fungsi BI Rate Ada tiga fungsi utama (setahu saya) dari penetapan BI rate, yaitu antara lain: mengendalikan inflasi, mengontrol nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing, dan mengontrol kondisi neraca transaksi berjalan. 1. BI Rate sebagai instrument pengontrol inflasi Hukum ekonomi mengatakan bahwa harga terbentuk atas penawaran dan permintaan (supply and demand). Ketika BI menerapkan kebijakan uang ketat (Tight Money Policy) dengan menaikkan suku bunga, diharapkan dapat menyerap uang yang beredar di masyarakat karena bunga deposito yang menarik. Karena jumlah uang yang beredar di masyarakat berkurang, demand atas consumer goods menjadi turun, otomatis harga menjadi turun. Data inflasi dikeluarkan oleh BPS. Dimana komponen-komponen yang menentukan perhitungan inflasi dikelompokkan dalam tujuh kelompok pengeluaran yaitu: bahan makanan; makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau, perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar, sandang, kesehatan, pendidikan, rekreasi dan olah raga, dan transportasi, komunikasi dan jasa keuangan. Melihat komponen-komponen diatas dapat dikatakan bahwa harga yang lebih perlu dikontrol ketimbang angka inflasi, bahkan dengan mengontrol harga otomatis angka inflasi juga terkendali (mungkin mengontrol harga lebih
  8. 8. 8 susah). Bagi masyarakat yang lebih utama ialah harga bahan pokok terjangkau sedangkan besarnya angka inflasi tidak menjadi perhatian. Kebijakan uang ketat dapat mengontrol harga dari sisi penawaran (demand), tapi untuk kebutuhan pokok seperti bahan makanan, listrik dan gas sepertinya lebih relevan diintervensi dari sisi supply. Mengontrol dari sisi supply dapat dilakukan dengan meningkatkan kapasitas produksi, hal ini malah menjadi bertolak belakang dengan kebijakan meningkatkan suku bunga. Karena peningkatan kapasitas produksi lazimnya membutuhkan tambahan modal, sementara bunga yang tinggi membuat produk consumer goods nya menjadi mahal yang artinya justru meningkatkan angka inflasi. Mengendalikan inflasi dengan menaikkan Suku bunga Bank Indonesia atau BI rate seharusnya bersifat jangka pendek, untuk jangka panjang menurut saya justru malah kontra produktif. Tapi kenyataannya selama ini BI rate kita selalu tinggi. 2. BI Rate Sebagai Instrumen Pengendali Nilai Rupiah Terhadap Mata Uang Asing Dengan menaikkan BI rate, diharapkan aliran modal asing untuk berinvestasi di Indonesia menjadi lebih meningkat. Karenanya permintaan terhadap rupiah menjadi meningkat otomatis nilai rupiah juga terapresiasi, karena nilai tukar mata uang juga ditentukan oleh supply and demand. Tapi hal ini hanya masuk akal kalau BI rate “hanya” berpengaruh terhadap suku bunga instrument investasi dalam bentuk rupiah. 3. BI Rate Sebagai Instrumen Pengendali Kondisi Neraca Transaksi Berjalan Dengan penetapan tinggi rendahnya suku bunga bank oleh Bank Indonesia maka akan berpengaruh terhadap kebijakan yang diambil oleh para pengusaha dan direksi perusahaan dalam melakukan kegiatan impor. Hal ini disebabkan karena pembayaran yang akan dilakukan terhadap sebuah kegiatan impor tidaklah kecil selain harga barang maka pembeli harus menanggung ongkos angkut (freight), bea masuk, serta pajak dan pengeluaran (spending) dalam jumlah banyak akan berpengaruh terhadap keseimbangan neraca keuangan perusahaan yang bisa berakibat pada permohonan kredit pada lembaga keuangan.
  9. 9. 9 Sumber : Bank Indonesia (BI) 2. Produk Domestik Bruto (PDB) PDB adalah ukuran terluas dari ekonomi suatu negara, dan hal ini mewakili total nilai pasar dari semua barang dan jasa yang diproduksi di suatu negara selama tahun tertentu. Indeks Harga Konsumen (IHK) mungkin merupakan indikator inflasi yang paling penting. Indeks ini mewakili perubahan tingkat harga eceran untuk keranjang konsumen dasar. Inflasi terikat secara langsung dengan daya beli mata uang dalam negeri dan memengaruhi posisinya di pasar internasional. Indeks harga konsumen (bahasa Inggris: consumer price index) adalah nomor indeks yang mengukur harga rata-rata dari barang dan jasa yang dikonsumsi oleh rumah tangga (household). IHK sering digunakan untuk mengukur tingkat inflasi suatu negara dan juga sebagai pertimbangan untuk penyesuaian gaji, upah, uang pensiun, dan kontrak lainnya. Untuk memperkirakan nilai IHK pada masa depan, ekonom menggunakan indeks harga produsen, yaitu harga rata-rata bahan mentah yang dibutuhkan produsen untuk membuat produknya. Untuk mengukur tingkat harga secara makro, biasanya menggunakan pengukuran Indeks Harga Konsumen (IHK) atau Consumer Price Indeks (CPI). Indeks Harga Konsumen (IHK) dapat diartikan sebagai indeks harga dari biaya sekumpulan barang konsumsi yang masing-masing diberi bobot menurut proporsi belanja masyarakat untuk komoditi yang bersangkutan. IHK mengukur harga sekumpulan barang tertentu (sepertti bahan makanan pokok, sandang, perumahan, dan aneka barang dan jasa) yang dibeli konsumen.
  10. 10. 10 Indeks harga Konsumen (IHK) merupakan persentase yang digunakan untuk menganalisis tingkat/ laju inflasi. IHK juga merupakan indikator yang digunakan pemerintah untuk mengukur inflasi di Indonesia. Di Indonesia badan yang bertugas untuk menghitung Indeks Harga Konsumen (IHK) adalah Badan Pusat Statistik (BPS). Penghitungan IHK dimulai dengan mengumpulkan harga dari ribuan barang dan jasa. Jika PDB mengubah jumlah berbagai barang dan jasa menjadi sebuah angka tunggal yang mengukur nilai produksi, IHK mengubah berbagai harga barang dan jasa menjadi sebuah indeks tunggal yang mengukur sseluruh tingkat harga. Badan Pusat Statistik menimbang jenis-jenis produk berbeda dengan menghitung harga sekelompok barang dan jasa yang dibeli oleh konsumen tertentu. IHK adalah harga sekelompok barang dan jasa relatif terhadap harga sekelompok barang dan jasa yang sama pada tahun dasar. IHK adalah indeks yang sering dipakai namun bukanlah satu-satunya indeks yang dipakai untuk mengukur laju inflasi. Masih ada indeks yang dapat digunakan yakni indeks Harga Produsen (IHP), yang mengukur harga sekelompok barang yang dibeli perusahaan (produsen bukannya konsumen). Adapun rumus untuk menghitung IHK adalah: IHK = (Pn/Po)x100 Di mana, Pn = Harga sekarang Po = Harga pada tahun dasar Contoh: Harga untuk jenis barang tertentu pada tahun 2005 Rp10.000,00 per unit, sedangkan harga pada tahun dasar Rp8.000,00 per unit maka indeks harga pada tahun 2005 dapat dihitung sebagai berikut. IHK = (Rp 10.000 / Rp 8.000) x 100 = 125 Ini berarti pada tahun 2005 telah terjadi kenaikan IHK sebesar 25% dari harga dasar yaitu 125-100 (sebagai tahun dasar). Sedangkan untuk menghitung tingkat inflasi digunakan rumus sebagai berikut : Inflasi = <(IHKn - IHKo)/IHKo>x 100%
  11. 11. 11 Dimana, IHKn = Indeks Harga Konsumen periode ini IHKo = Indeks Harga Konsumen periode lalu Contoh: Pada guntingan berita di atas Kepala BPS Choiril Maksum mengemukakan kelompok transpor, komunikasi dan jasa keuangan pada bulan Oktober 2005 mencatat inflasi 28,57. Terjadi kenaikan indeks dari 127,91 pada September 2005 menjadi 164,45% pada bulan Oktober 2005. Dikatakan pada berita tersebut terjadi inflasi sebesar 28,57% dari bulan September 2005 sampai Oktober 2005. Bagaimana kita menghitung angka 28,57%? Inflasi = <(164,45% - 127,91%)/127,91%>x 100% = 28,57 % Jadi jelas bahwa angka 28,57 % tersebut dihitung dengan rumus di atas. Perhitungan Produk Domestik Bruto (GDP) dapat dilakukan menggunakan menggunakan 3 metode atau pendekatan: 1. Pendekatan pengeluaran (expenditure approach) 2. Pendekatan pendapatan (income approach) 3. Pendekatan nilai barang dan jasa akhir atau hasil produksi (product approach) Keterangan : 1.Konsumsi (C) Investasi (I) Pembelian pemerintah (G) Ekspor neto ( X – M ) 2. upah atau gaji (w) pendapatan bunga (i) pendapatan sewa (r) laba (π) Pendekatan pengeluaran : GDP = C + I + G + ( X – M ) Pendekatan Pendapatan : GDP = w + i + r + π Pendekatan produksi atau nilai tambah : Asumsi: petani gandum tidak mengeluarkan biaya. Nilai produksi akhir dari kegiatan ini = Rp 100,- Berdasarkan perhitungan nilai tambah: Nilai tambah dari usaha petani menghasilkan gandum = 50 – 0 = Rp 50,- Nilai tambah dari usaha penggilingan tepung = 75 – 50 = Rp 25,- Nilai tambah dari usaha pembuatan roti = 100 – 75 = Rp 25,- _________________________________ Total Nilai Tambah = Rp 100,-
  12. 12. 12 (Besar nilai produksi akhir, yaitu roti, sama dengan besar total nilai tambah yang dihasilkan dari aktivitas mulai produksi gandum sampai dengan menjadi roti) Gambar disamping menunjukkan contoh kurva aggregate supply dan demand dalam sebuah perekonomian. Garis horizontal menunjukkan total output (real GDP) dari perekonomian. Dan garis vertikal menunjukkan keseluruhan tingkat harga (price of GDP). P untuk simbol tingkat harga dan Q untuk simbol real output. 3. Indikator Ketenagakerjaan Indikator ketenagakerjaan mencerminkan kesehatan ekonomi atau siklus bisnis secara keseluruhan. Dalam rangka untuk memahami bagaimana ekonomi berfungsi, penting untuk mengetahui berapa banyak pekerjaan yang diciptakan atau dihancurkan, berapa persen tenaga kerja yang aktif bekerja, dan berapa banyak orang-orang baru yang mengklaim sebagai pengangguran. Permasalahan ketenagakerjaan di Indonesia : 1. Penduduk sebagai Sumber Daya dalam Pembangunan Ekonomi. Penduduk dengan segala potensi yang dimilikinya dikategorikan menjadi dua, yaitu penduduk usia kerja (15 hingga 65 tahun) dan penduduk di luar usia kerja. Penduduk usia kerja dikategorikan menjadi angkatan kerja dan bukan angkatan kerja (lebih 10 tahun). Angkatan kerja adalah penduduk berumur lima belas tahun ke atas yang selama seminggu sebelum pencacahan bekerja atau mempunyai pekerjaan, sementara tidak bekerja, dan mereka tidak bekerja tetapi mencari pekerjaan. Bekerja adalah kegiatan melakukan suatu pekerjaan dengan maksud memperoleh atau membantu memperoleh penghasilan atau keuntungan selama paling sedikit satu jam dalam seminggu secara berturut-turut dan tidak terputus. Angkatan kerja yang bekerja dikategorikan bekerja penuh apabila dalam seminggu memiliki jam kerja selama 35 jam atau lebih.
  13. 13. 13 2. Kesempatan Kerja Kesempatan kerja merupakan peluang bagi penduduk untuk melaksanakan fungsinya sebagai sumber ekonomi dalam proses produksi untuk mencapai kesejahteraan. Kesempatan kerja adalah jumlah penduduk yang berpartisipasi dalam pembangunan dengan melakukan suatu pekerjaan dan menghasilkan pendapatan. Kesempatan kerja meliputi kesempatan untuk bekerja, kesempatan untuk bekerja sesuai dengan pendidikan dan keterampilan, dan kesempatan untuk mengembangkan diri. Semakin banyak orang yang bekerja berarti semakin luas kesempatan kerja. Kesempatan kerja dibedakan menjadi dua golongan, yaitu i kesempatan kerja permanen, artinya kesempatan kerja yang memungkinkan orang bekerja secara terus-menerus sampai mereka pensiun atau tidak mampu lagi untuk bekerja; ii kesempatan kerja temporer, artinya kesempatan kerja yang hanya memungkinkan orang bekerja dalam waktu relatif singkat, kemudian menganggur untuk menunggu kesempatan kerja baru. iii Indikator Ketenagakerjaan a. Rasio Ketergantungan (Dependency Ratio) adalah tingkat beban yang harus ditanggung oleh setiap penduduk yang produktif. DR = PDUK PUK DR = Dependency Ratio PDUK = Penduduk di Luar Usia Kerja PUK = Penduduk Usia Kerja b. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) adalah perbandingan antara jumlah angkatan kerja dan jumlah seluruh penduduk usia kerja. TPAK = AK PUK TPAK = Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja AK = Angkatan Kerja PUK = Penduduk Usia Kerja c. Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) adalah perbandingan antara jumlah penduduk yang sedang mencari pekerjaan dan jumlah angkatan kerja. TPT = PT AK
  14. 14. 14 TPT = Tingkat Pengangguran Terbuka PT = Penganggur Terbuka AK = Angkatan Kerja 3. Tingkat Produktivitas Tenaga Kerja merupakan nilai tambah Produk Domestik Bruto (PDB) dibagi dengan jumlah penduduk yang bekerja untuk menghasilkan nilai tambah tersebut. 4. Pengangguran Pengangguran ada dua macam, yaitu pengangguran terbuka dan pengganguran terselubung.  Penganggur terbuka (open unemployment) meliputi seluruh angkatan kerja yang mencari pekerjaan, baik yang mencari pekerjaan pertama kali maupun yang pernah bekerja sebelumnya  Penganggur terselubung (underemployment) adalah pekerja yang bekerja dengan jam kerja rendah (di bawah sepertiga jam kerja normal atau kurang dari 35 jam dalam seminggu), namun masih mau menerima pekerjaan. BPS mengkategorikan penganggur terselubung menjadi dua macam, yaitu pekerja yang memiliki jam kerja kurang dari 35 jam per minggu karena sukarela (kemauan sendiri) dan ada juga yang terpaksa. 5. Jenis Pengangguran Pengangguran yang ada di suatu negara dapat dikelompokkan menurut faktor penyebab terjadinya, yaitu a) Pengangguran Voluntair, yaitu pengangguran yang terjadi secara sukarela karena mencari pekerjaan dengan pendapatan yang lebih baik; b) Pengangguran Teknologi, yaitu pengangguran yang diakibatkan oleh semakin meningkatnya penggunaan alat-alat mesin, komputerisasi, bahkan robot dalam proses produksi, yang merupakan produk teknologi, hal ini mengakibatkan penggunaan tenaga kerja menjadi berkurang; c) Pengangguran Deflatoir, yaitu pengangguran yang terjadi karena menurunnya kegiatan perekonomian suatu negara sehingga permintaan masyarakat ikut menurun, hal ini mengakibatkan perusahaan mengurangi kapasitas produksinya, atau bahkan menghentikan produksinya, akibatnya terjadi pengurangan pekerja; d) Pengangguran Struktural, yaitu pengangguran yang disebabkan oleh adanya perubahan pada struktur ekonomi dari suatu negara, misalnya dari struktur ekonomi pertanian ke
  15. 15. 15 struktur ekonomi industri, hal ini menyebabkan kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan tidak sesuai dengan tenaga kerja yang tersedia, akibatnya terjadi pengangguran. Contoh Akibat perekonomian beralih dari sektor pertanian ke sektor industri maka tenaga kerja yang tadinya bekerja pada sektor pertanian tidak dapat bekerja. 6. Penyebab Pengangguran Penyebab terjadinya pengangguran di suatu negara, di antaranya adalah sebagai berikut. a) Tekanan demografis dengan jumlah dan komposisi angkatan kerja yang besar. b) Pertumbuhan ekonomi yang jauh lebih kecil daripada pertumbuhan angkatan kerja. c) Jumlah lapangan kerja yang tersedia lebih kecil dari jumlah pencari kerja. d) Kompetensi pencari kerja tidak sesuai dengan pasar kerja. e) Terjadi pemutusan hubungan kerja (PHK) yang disebabkan, antara lain perusahaan yang menutup atau mengurangi bidang usahanya akibat krisis ekonomi atau keamanan yang kurang kondusif, peraturan yang menghambat investasi, hambatan dalam proses ekspor- impor, dan sebagainya. f) Kurang efektifnya informasi pasar kerja bagi para pencari kerja. g) Berbagai regulasi dan perilaku birokrasi yang kurang kondusif bagi pengembangan usaha. h) Masih sulitnya arus masuk modal asing. i) Iklim investasi yang belum kondusif. j) Tekanan kenaikan upah di tengah dunia usaha yang masih lesu. k) Kemiskinan. l) Ketimpangan pendapatan. m) Urbanisasi. n) Stabilitas politik yang tidak stabil. o) Perilaku proteksionis sejumlah negara maju dalam menerima ekspor dari negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. p) Keberadaan pasar global. Dampak penggangguran terhadap pelaksanaan pembangunan 1. Pendapatan nasional menurun 2. Pendapatan per kapita masyarakat rendah 3. Produktivitas tenaga kerja rendah 4. Upah yang rendah 5. Investasi dan pembentukan modal rendah
  16. 16. 16 6. Sumber utama kemiskinan 7. Pemborosan sumber daya dan potensi yang ada 8. Dampak sosial lainnya yang ditimbulkan oleh pengangguran sehingga akan berpengaruh terhadap pelaksanaan pembangunan nasional, antara lain:  Menjadi beban keluarga dan masyarakat  Penghargaan diri yang rendah  Kebebasan yang terbatas  Mendorong peningkatan keresahan sosial dan kriminal. 4. Penjualan Eceran Indikator penjualan eceran (ritel) dirilis secara bulanan dan penting bagi pedagang valuta asing karena menunjukkan kekuatan keseluruhan belanja konsumen dan keberhasilan toko eceran. Menurut Lamb, Hair, McDaniel (2001:70) menyebutkan : Perdagangan eceran adalah semua kegiatan penjualan yang langsung berhubungan barang atau jasa ke konsumen akhir untuk pemakaian non-bisnis atau pribadi. Pedagang eceran sangat berperan dalam membantu produsen dalam penjualan produknya, karena mereka adalah ujung tombak yang langsung berhadapan dengan konsumen akhir atau pemakai. Menurut Winardi (1986:148) untuk mengetahui pengecer, dapat diklasifikasi dengan macam- macam cara, yakni menurut: 1. Jenis operasi Kita dapat membedakan empat macam jenis operasi sebagai berikut: a) Toko yang berdagang eceran (retail store) b) Penjualan melalui pengiriman pos (mail order selling) c) Penjualan dari rumah ke rumah (house-to-house-selling) d) Penjualan dengan bantuan mesin otomatis (automatic vending) 2. Barang-barang yang dijual 3. Toko-toko yang berdagang secara eceran kadang-kadang juga diklasifikasi menurut barang-barang yang dijual mereka misalnya toko-toko yang berdagang: a) bahan pangan b) barang-barang dari besi
  17. 17. 17 c) obat-obatan d) barang-barang kelontong e) pakaian 4. Hak milik dan penguasaan 5. Toko-toko yang berdagang secara eceran dapat pula diklasifikasi menurut pihak yang memiliki serta menguasainya. Dipandang khusus dari sudut pihak yang memiliki, maka toko-toko yang berdagang secara eceran dapat dibagi sebagai berikut: a) toko-toko yang dimiliki oleh individu-individu b) toko-toko yang dimiliki oleh CV, firma-firma c) toko-toko yang dimiliki oleh PT. Pemasaran eceran saat ini menjadi sangat kompetitif dan inovatif. Hal ini bercirikan tumbuhnya beragam industri dalam menghadapi lingkungan yang sangat mudah berubah. Pemasaran eceran berhubungan dengan kegiatan yang dilibatkan dalam menjual barang dan jasa kepada konsumen akhir. Maka penjualan eceran adalah penjualan dimana di dalamnya pembeli merupakan konsumen akhir, yang berlawanan dengan pembeli institusional atau perusahaan. Motif membeli untuk penjualan eceran adalah kepuasan pribadi atau keluarga yang berasal dari konsumsi akhir barang yang dibeli. Menurut Davidson, Sweney, dan Stampfl dalam Stern, and Brown (1989:65) adapun macam- macam toko eceran yang sering kita temui di sekeliling kita, diantaranya: 1. Department Store 2. Toko Khusus 3. Toko berantai 4. Supermarket 5. Toko diskon Uraian secara ringkas kelima macam toko eceran tersebut adalah sebagai berikut : 1. Department Store (toko serba ada), adalah organisasi eceran yang menjalankan aktivitasnya seperti: a) Menjual beragam barang dagangan, yang meliputi pakaian dan aksesoris, peralatan rumah tangga, dan perabotan. b) Dikelola oleh department c) Memiliki penjualan yang besar
  18. 18. 18 d) Menjual terutama kepada wanita e) Paling sering berada di distrik perbelanjaan kota yang ramai, di pertokoan atau pusat perbelanjaan f) Seringkali mendirikan operasi cabang g) Biasanya menawarkan banyak pelayanan konsumen 2. Toko Khusus, di sini kegiatan yang dilakukan adalah memasarkan sekumpulan luas dari kelas-kelas barang yang terbatas. Istilah toko khusus paling umum dipakai untuk perusahaan berukuran kecil dan medium atau butik yang menangani jenis barang lunak dan barang keras. 3. Toko berantai, yang bercirikan: a) Kepemilikan atau kontrol sentral b) Manajemen sentral c) Kesamaan dalam barang dagangan, layout, dan desain toko. 4. Sistem toko berantai yang efektif mampu memperoleh efisiensi dengan membeli dalam jumlah besar, membagi pengeluaran iklan pada banyak toko, dan menggunakan staf manajerial mereka secara intensif. 5. Supermarket, pada umumnya adalah organisasi eceran dengan margin rendah dan penjualan yang tinggi yang beroperasi secara swalayan. Dalam industri makanan, supermarket dapat didefinisikan sebagai perusahaan eceran besar yang menawarkan barang relatif beragam dan lengkap. Konsep supermarket diterapkan pada beberapa jenis perdagangan selain retailing makanan, diantaranya adalah mebel, barang kebutuhan olah raga, mainan anak-anak, serta perangkat keras dan bahan bangunan. 6. Toko diskon adalah perusahaan eceran yang umumnya memiliki ciri sebagai berikut: a) Bermacam-macam barang dagangan, yang meliputi barang keras maupun lunak b) Harga sebagai daya tarik utama penjualan c) Biaya operasi relaif rendah sebagai persentase dari volume penjualan d) Bahan bangunan, perkakas, dan perabotan rumah tangga yang relatif tidak mahal. e) Penekanan pada operasi swalayan f) Pelayanan konsumen yang terbatas g) Penekanan pada penjualan barang dagangan yang cepat h) Toko dan tempat parkir yang besar.
  19. 19. 19 Program Pemasaran Eceran (Retail) Menurut Davidson, Sweney, dan Stampfl dalam Stern, and Brown (1989:69-93), program pasar eceran terdiri dari variabel-variabel bauran eceran, yaitu: Location, Merchandising, Magin and Inventory, Promotion, Services, Vendor Relations dengan uraian sebagai berikut : 1. Location (lokasi) 2. Merchandising (barang dagangan) 3. Margin and Inventory (laba dan persediaan barang) 4. Promotion (promosi) 5. Services (pelayanan) 6. Vendor Relations (hubungan dengan produsen) Dengan uraian sebagai berikut : 1. Location (Lokasi) Produk dapat diklasifikasikan berdasarkan pola pembelian konsumen, yaitu produk dianggap sebagai barang kesenangan, atau barang khusus. Adanya pola konsumen dalam keputusan lokasi toko di sini dapat mempengaruhi elemen lain perpaduan pemasaran eceran. Pergerakan populasi di dalam dan di luar lokasi geografis juga dapat mempengaruhi keputusan lokasi toko. Toko eceran juga dapat diklasifikasikan menjadi toko barang kesenangan, toko barang belanjaan, dan toko barang khusus. Pengecer memilih dahulu target pasar dan kemudian mengembangkan strategi lokasional untuk meraih segmen-segmen tersebut. Toko-toko yang menjual barang kesenangan sangat mudah diakses dari daerah pemukiman, yang terletak di daerah ramai dan seringkali terpisah dari supermarket atau toko lain yang sejenis. Besarnya usaha konsumen untuk berbelanja berbeda-beda antara segmen konsumen dengan kategori produk yg diinginkannya. Hal itu juga dapat berubah ketika terjadi perubahan gaya hidup pada segmen pasar. Perubahan-perubahan ini berarti bahwa keputusan lokasi menjadi lebih penting bagi kelangsungan toko-toko eceran. Setelah seorang pengecer memilih segmen pasar geografis tertentu yang ingin dia masuki dan pasar pedesaan atau metropolitan tertentu di dalam daerah itu yang ingin dia layani, dia harus menentukan daerah perdagangan yang relevan untuk jenis perusahaan retailing yang ingin dia bangun. Kemudian dia harus mengambil satu lahan tertentu di dalam daerah perdagangan tersebut untuk membangun toko. 2. Merchandising (Barang Dagangan)
  20. 20. 20 Secara tradisional, toko eceran dideskripsikan sebagai toko umum, toko beraneka macam, atau toko khusus. Deskripsi ini mencerminkan banyaknya barang dagangan yang mereka tawarkan kepada konsumen. Akan tetapi, toko khusus menunjukkan kemajuan pesat dalam dua dekade terakhir. Saat ini seperti supermarket dan apotik dapat dikatakan sejajar kedudukannya dengan toko-toko barang khusus. Terdapat dua konsep yang berhungan dengan strategi disini, yaitu creaming (mengambil yang terbaik) dan scrambling (mengaduk). Pendekatan creaming yaitu memasukkan item- item yang bergerak cepat dan telah banyak dijual sebelumnya yang diambil dari beberapa jalur yang lain. Creaming adalah taktik laba berisiko rendah, karena merek-merek dengan preferensi konsumen yang kuat hanya memungkinkan margin eceran yang kecil. Sedangkan scrambling melibatkan percampuran jenis-jenis produk yang lebih jauh lebih beragam dan tidak berhubungan. Scrambling adalah taktik laba besar dengan resiko yang lebih besar pula. Hal ini akan melibatkan pengecer dalam kegiatan promosi untuk mendukung jenis produk. Scrambling dan creaming menggambarkan fakta bahwa banyak institusi retailing modern mendiversifikasikan jenis-jenis tradisional barang dagangan mereka. Maka, diskusi tentang strategi umum barang dagangan yang dapat diterapkan pada berbagai operasi eceran lebih berguna disini daripada diskusi tentang strategi khusus barang dagangan yang sesuai untuk serangkaian pengecer yang terbatas. 3. Margin and Inventory (Laba dan Persediaan Barang) Institusi pengecer tradisional dan modern dapat bercirikan margin tinggi, penjualan rendah, dan banyak pelayanan pribadi di satu pihak serta margin rendah, penjualan tinggi, dan pelayanan minimum di lain pihak. Kedua jenis institusi tersebut terus ada, tetapi di abad 20 perhatian dipusatkan pada efisiensi dari pola operasi sebelumnya. Secara garis besar, model margin rendah atau penjualan tinggi ditujukan untuk menurunkan biaya operasi dan berbagai penghematan biaya terhadap konsumen. Akan tetapi banyak dari penghematan diteruskan ke konsumen, dan harus melibatkan transfer biaya sehingga pengurangan dalam tingkat pelayanan saluran yang disediakan di toko seperti keanekaragaman produk, kemudahan lokasi, suasana toko, serta pelayanan finansial dan pengiriman merupakan ciri khas dari margin rendah atau penjualan tinggi. Pada intinya, filosofi operasi ini memanfaatkan kemauan segmen konsumen tertentu untuk menyerap fungsi pemasaran atau arus dalam situasi pembelian tertentu. 4. Promotion (Promosi)
  21. 21. 21 Satu cara dimana pengecer mengkomunikasikan penawaran toko mereka kepada target pasar adalah melalui strategi promosi. Berbagai cara untuk mempromosikan toko telah tersedia. Hal ini meliputi iklan, penjualan secara pribadi, promosi penjualan, dan publisitas. Besar tekanan relatif dari masing-masing elemen promosi ini tergantung pada tujuan promosi pengecer, bisa jangka panjang maupun pendek. Teknik promosi penjualan adalah alat promosi, selain penjualan prinadi, iklan, dan publisitas, yang digunakan untuk menghasilkan permintaan. Diantara alat-alat promosi penjualan yang sering digunakan adalah acara penjualan khusus, tampilan toko, premi konsumen, permainan, dan demonstrasi produk. 5. Services (Pelayanan) Pelayanan yang ditawarkan oleh sebuah toko eceran dibedakan dari para pesaingnya serta dari institusi eceran lain yang memuat barang dagangan fisik yang sama. Karena konsumen-konsumen dan produk-produk berbeda dalam keperluan pelayanannya, operasi eceran yang sukses dapat dirancang pada seputar tingkat-tingkat pelayanan yang berbeda. Maka seperti outlet, swalayan, supermarket, dan toko diskon, melakukan sangat sedikit pelayanan, dengan cara menekankan daya tarik harga, dan umumnya berfokus pada kebutuhan barang pokok. 6. Vendor Relations (Hubungan dengan Produsen) Hubungan dengan penjaja mengacu pada hubungan yang dipertahankan institusi eceran dengan penyalurnya. Pertumbuhan dalam sistem pemasaran vertikal mengharuskan para anggota saluran pemasaran umtuk bekerja sama lebih erat jika ingin kompetitif. Faktor- faktor ini juga mendorong para anggota saluran untuk meningkatkan kerjasama mereka, kerjasama ini memerlukan koordinasi elemen-elemen perpaduan pemasaran perusahaan. Strategi Pemasaran Eceran (Retail) West (1992:297) beranggapan bahwa masa yang akan datang para retailer di Indonesia akan lebih keras persaingannya, maka: Untuk menghadapi para pesaing yang makin meluas dan semakin tinggi tekhnologi yang digunakan. Pengecer harus lebih menyadari harapan dari pelanggannya dan memenuhi tuntutan standar mereka. Peluang-peluang yang ada sebaiknya dimanfaatkan sebaik-baiknya, jangan sampai mengalami kegagalan dalam mengatasi suatu keadaan yang bersifat kompetitif. Sehingga begitu pengecer menjalankan peluangnya dengan baik, maka pelanggan akan terus mendatangi dimanapun toko itu berada.
  22. 22. 22 Trend konsumen masa depan adalah Pay Less, Expect More, Get More. Konsumen masa depan adalah konsumen yang memiliki ekpektasi yang lebih tinggi, meminta lebih banyak, menginginkan kualitas yang lebih tinggi dan konsisten, lebih banyak pilihan, toko yang lebih nyaman dan pelayanan yang lebih bernilai, namun dengan membayar lebih murah, waktu lebih cepat, dengan usaha dan resiko lebih rendah. Dapat diperkirakan, kompetisi selanjutnya, tidak hanya pada harga, namun menyangkut variabel lain yang berkaitan dengan value atas pengalaman berbelanja pelanggan. Di masa yang akan datang ketika transaksi virtual sudah menjadi hal yang umum, maka prasyarat sukses sebuah toko yang ditentukan oleh lokasi, lokasi dan lokasi, sudah bukan jamannya lagi. Bisa saja sebuah non-store retailing dapat mencapai sukses walaupun beroperasi dari sebuah kantor yang berlokasi di gang kecil di Jakarta. Dalam masa sekarang ini baru beberapa yang sudah dan akan terjadi di Indonesia dan memberikan dampak bagi industri retail, menurut West (1992:1990) diantaranya :  Heterogenitas, masalah standarisasi karena lingkungan dan personil yang berbeda akan memberikan hasil kerja yang berlainan.  Tak terpisahkan, karena banyaknya faktor tambahan yang terlibat dalam pemberian pelayanan, konsumen akan mengalami kesulitan memisahkan antara berbagai unsur yang terlibat.  Mudah rusak dan hilang, pelayanan harus diberikan pada waktunya dan tidak dapat disimpan seperti produk industri atau konsumsi.  Kepemilikan, pemakai jasa tidak dapat memilikinya. Masalah utama yang dihadapi pengecer adalah tiadanya konsistensi dalam apa yang ditawarkan kepada konsumen. Toko-toko tidak hanya berbeda satu dengan yang lain, bahkan mutu pelayanan dalam suatu toko tertentu dapat berbeda dari hari ke hari. Dalam sepuluh atau duapuluh tahun ke depan format retail yang ada seperti saat ini, misalnya supermarket, department store, convenience store dan hypermarket, akan pudar pamornya dan digantikan oleh format baru yang lebih sulit dibedakan garis pemisahnya antara satu format dengan format lain, antara retailer dengan food service atau restaurant dan antara retailer dengan supplier (channels blur). Akan marak supplier (manufacturer) yang membangun jaringan retailer sendiri, namun demikian, ada kecenderungan siklus ini akan berjalan dalam periode yang lebih singkat.
  23. 23. 23 Swastha dan Irawan (1998:90) menyebutkan adapun dasar-dasar yang dapat dipakai untuk segmentasi pasar ini adalah : a) Segmentasi berdasarkan faktor demografi b) Segmentasi berdasarkan tingkat penghasilan c) Segmentasi berdasarkan pola konsumsi d) Segmentasi berdasarkan faktor fisikografis Penjelasan secara ringkas adalah sebagai berikut. a. Segmentasi berdasarkan demografi Unsur-unsur demografi mencakup jenis kelamin, usia, status marital, dan ukuran famili yang keseluruhannya merupakan variabel-variabel segmentasi yang paling mudah dipahami dan digunakan. Keluarga yang terdiri dari 6 orang anak pada umumnya akan lebih banyak membeli sepeda dibandingkan dengan keluarga yang memiliki seorang anak. Pada saat ini variabel demografi merupakan variabel yang paling umum digunakan di dalam melakukan segmentasi pasar. b. Segmentasi berdasarkan tingkat penghasilan Tingkatan penghasilan merefleksikan posisi seorang konsumen di dalam tingkatan kehidupan bermasyarakat. Dari tingkatan penghasilan akan tercermin model konsumsi dan daya beli seorang konsumen. Termasuk ke dalam variabel tingkatan penghasilan adalah pekerjaan, pendidikan, pendapatan, dan kelas sosial. c. Segmentasi berdasarkan pola konsumsi Perilaku konsumsi merupakan unsur yang penting bagi pemasar, sebab para pembeli sangat bervariasi dalam pola konsumsinya terbentang dari paling sering dan paling banyak membeli sampai yang tidak pernah sama sekali. Oleh karena itu dalam banyak kasus pola-pola pembelian merupakan dasar yang sangat baik untuk melakukan segmentasi pasar. Segmentasi berdasarkan pola konsumsi mencakup; frekuansi penggunaan (sering sampai dengan tidak pernah), loyalitas terhadap merek, kepemilikan produk-produk lain. d. Segmentasi berdasarkan faktor fisikografis Fisikografi atau gaya hidup, menggambarkan kekayaan yang dimiliki oleh setiap kelompok konsumen. Gaya hidup akan direfleksikan di dalam kegiatan, keinginan atau hasrat, dan opini seseorang. Sedangkan fisikografi mempresentasikan segala sesuatu yang ada di balik pemikiran seorang konsumen. Oleh karena itu, fisikografi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari variabel demografi dengan mengidentifikasi pola-pola yang
  24. 24. 24 digunakan seorang konsumen untuk mencapai tujuan kehidupannya. Fisikografi mencakup unsur-unsur seperti gaya hidup, aktifitas, interest, opini dan nilai-nilai (values). Contoh Survei Penjualan: SURVEI PENJUALAN ECERAN Tanggal Judul Hits 18/07/2020 Mei 2020 170 09/06/2020 April 2020 561 11/05/2020 Mar-16 656 12/04/2020 Feb-16 735 11/03/2020 Jan-16 907 10/02/2020 Des-15 928 11/01/2020 November 2020 996 08/12/2020 Okt-15 1039 10/11/2020 September 2020 1084 08/10/2020 Agust-15 1307 5. Neraca Pembayaran Neraca Pembayaran (Balance of Payments) mewakili rasio antara jumlah pembayaran yang diterima dari luar negeri dan jumlah pembayaran ke luar negeri. Dengan kata lain, hal ini menunjukkan total operasi perdagangan luar negeri, neraca perdagangan, dan keseimbangan antara ekspor dan impor, pembayaran transfer. Neraca pembayaran merupakan suatu ikhtisar yang meringkas transaksi-transaksi antara penduduk suatu negara dengan penduduk negara lain selama jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Neraca pembayaran mencakup pembelian dan penjualan barang dan jasa, hibah dari individu dan pemerintah asing, dan transaksi finansial. Umumnya neraca pembayaran terbagi atas neraca transaksi berjalan (yang terdiri dari neraca perdagangan, neraca jasa dan transfer payment) dan neraca lalu lintas modal dan finansial, dan item-item finansial. Neraca Pembayaran adalah catatan (dokumen) sistematis yang mengikhtisarkan seluruh transaksi ekonomi anta-ra penduduk (resident) suatu negara, dengan penduduk negana lain selama masa tertentu (1 tahun). Dan untuk menyusun neraca pembayaran luar negeri atau neraca pembayaran internasional, perlu dibedakan antara transaksi debit dengan transaksi kredit.
  25. 25. 25 Transaksi dalam neraca pembayaran dapat dibedakan dalam dua macam transaksi.  Transaksi debit, yaitu transaksi yang menyebabkan mengalirnya arus uang (devisa) dari dalam negeri ke luar negeri. Transaksi ini disebut transaksi negatif (-), yaitu transaksi yang menyebabkan berkurangnya posisi cadangan devisa.  Transaksi kredit adalah transaksi yang menyebabkan mengalirnya arus uang (devisa) dari luar negeri ke dalam negeri. Transaksi ini disebut juga transaksi positif (+), yaitu transaksi yang menyebabkan bertambahnya posisi cadangan devisa negara. Komponen Neraca Pembayaran Berdasarkan Neraca pembayaran di atas, diketahui bahwa neraca tersebut dibagi ke dalam beberapa transaksi ekonomi internasional. Secara garis besar transaksi ekonomi internasional (luar negeri) atau pos-pos dasar suatu negara dapat dibedakan sebagai berikut: a) Transaksi dagang (Trade account) b) Transaksi Pendapatan modal (income on investment) c) Transaksi-transaksi unilateral (Unilateral Transaction) d) Transaksi Penanaman Modal Langsung ( Direct Investment) e) Transaksi Utang-piutang jangka panjang (Long term Loan) f) Transaksi Utang-piutang jangka pendek (Short term capital) g) Transaksi Lalu Lintas Moneter (Monetary acomodating) Pos-pos di debit dan di kredit dalam neraca pembayaran Pos-pos yang tertuang di dalam neraca pembayaran antara lain transaksi: 1. Barang. 2. Jasa-jasa. 3. Bunga modal dan dividen. 4. Hadiah. 5. Investasi jangka panjang. 6. Investasi jangka pendek. 7. Perpindahan emas moneter.
  26. 26. 26 Dalam transaksi internasional terdapat suatu transaksi yang harus dicatat pada sisi debit dan dicatat pada sisi kredit. Pos-pos yang di debit dan pos-pos yang di kredit dalam neraca pembayaran : Transaksi Debit Transaksi Kredit 1. Neraca barang – Impor barang dari Negara lain 2. Neraca jasa – Pembayaran jasa ke penduduk LN – Pembayaran biaya pariwisata ke LN 3. Neraca Hasil Modal – Pembayaran bunga dan deviden 4. Neraca Modal – Kredit yang diberikan ke LN dan Pembayaran cicilan utang 5. Neraca Utang Piutang jangka panjang – – Pembelian obligasi dari LN 1. Neraca barang – Ekspor barang ke Negara lain 2. Neraca jasa – Penerimaan jasa dari penduduk LN – Penerimaan pariwisata dari LN 3. Neraca Hasil Modal – Penerimaan bunga dan deviden 4. Neraca Modal – Kredit yang diproleh dari LN dan Penerimaan cicilan utang 5. Neraca Utang Piutang jangka panjang – Penjualan obligasi ke LN Defisit dan Surplus Neraca Pembayaran. Dalam neraca pembayaran kemungkinan terjadi surplus dan kemungkinan terjadi defisit, yakni : 1. Defisit, apabila jumlah ekspor lebih kecil dari pada impor 2. Surplus, apabila jumlah ekspor lebih besar dari pada impor. Defisit atau surplus yang terjadi pada suatu negara yang mempunyai neraca pembayaran dikarenakan oleh : 1. Stok Nasional, maksudnya Jika terjadi penurunan stok nasional berarti defisit, dan jika terjadi kenaikan stok nasional berarti surplus. 2. Pinjaman akomodatif, maksudnya Pinjaman yang masuk karena berkaitan dengan adanya kelebihan impor berarti merupakan bagian dan defisit. Sedangkan Pin-jaman yang masuk atas kemauannya sendiri (pinjaman otonam) tidak mempengaruhi defisit. 3. Defisit total adalah besarnya penurunan stok nasional ditambah pinjaman akomodatif 4. Surplus total adalah besarnya kenaikan stok nasional ditambah pinjaman akomodatif. 5. Sedangkan dampak neraca pembayaran terhadap kegiatan ekonomi suatu negara antara lain :  Perubahan terhadap Kurs Devisa.  Perubahan terhadap harga.  Perubahan terhadap tingkat pendapatan.  Perubahan terhadap tingkat bunga
  27. 27. 27 Negara yang menyusun neraca pembayaran memperoleh manfaat yaitu dapat mengetahui: 1. Keadaan keuangan Keadaan keuangan yang terkait dengan pembayaran luar negeri dengan mencermati neraca pembayaran, kita dapat mengetahui apakah sebaiknya suatu negara menambah impor atau sebaliknya justru harus menambah ekspor. 2. Sumbangan Sumbangan dari transaksi ekonomi internasional terhadap penerimaan negara yang bersangkutan. 3. Perdagangan Luar Negri Hal-hal yang berhubungan dengan perdagangan luar negeri. 4. Hubungan ekonomi Hubungan ekonomi suatu negara dengan negara-negara tertentu. Neraca perdagangan Neraca perdagangan atau neraca ekspor-impor adalah perbedaan antara nilai ekspor dan impor suatu negara pada periode tertentu, diukur menggunakan mata uang yang berlaku. Neraca positif artinya terjadi surplus perdagangan jika nilai ekspor lebih tinggi dari impor, dan sebaliknya untuk neraca negatif. Neraca pedagangan seringkali dibagi berdasarkan sektor barang dan sektor jasa. Kebijakan ekonomi di berbagai negara di Eropa pada abad pertengahan dikelompokkan dalam merkantilisme. Pemahaman awal mengenai ketidakseimbangan perdagangan muncul dari praktik dan penyelewengan pada merkantilisme ketika sumber daya alam dari koloni di benua Amerika diekspor untuk ditukar dengan barang jadi dari Inggris, yang lalu memicu Revolusi Amerika. Neraca Perdagangan Vs Neraca Pembayaran Neraca Perdagangan atau balance of trade adalah ikhtisar yang menunjukkan selisih antara niali transaksi ekspor dan impor suatu negara dalam jangka waktu tertentu. Neraca perdagangan suatu negara yang positif, menunjukkan negara itu mengalami ekspor yang nilai moneternya melebihi impor. Terjadi surplus perdagangan. Sementara itu, neraca perdagangan suatu negara yang negatif menunjukkan nilai moneter impornya melebihi nilai moneter ekspor. Terjadi defisit perdagangan.
  28. 28. 28 Neraca pembayaran adalah suatu ikhtisar yang menunjukkan aliran pembayaran yang dilakukan dari negara-negara lain ke dalam negeri dan dari dalam negeri ke negara lain dalam satu tahun tertentu. Neraca pembayaran bermasalah apabila neraca pembayaran mengalami defisit. Artinya, pembayaran ke luar negeri melebihi penerimaan dari luar negeri. Namun demikian, yang dicatat di dalam neraca pembayaran hanyalah transaksi ekonomi. Transaksi yang menimbulkan hak untuk menerima pembayaran dari penduduk negara lain disebut transaksi kredit, sedangkan transaksi yang menimbulkan kewajiban untuk membayar penduduk negara lain disebut transaksi debit. Untuk menentukan apakah seseorang sebagai penduduk (orang dalam negeri) ataukah sebagai orang luar negeri, perlu diperhatikan tempat tinggalnya. Seseorang dianggap penduduk suatu negara apabila bertempat tinggal di negara tersebut. Orang yang telah menetap dalam enam bulan atau lebih baik warga negara Indonesia atau warga negara asing, dianggap sebagai penduduk Indonesia. Namun, para wisatawan asing dan para diplomat tidak dapat dianggap sebagai penduduk Indonesia. Alasannya adalah, mereka hanya bertempat tinggal sementara. Transaksi yang dicatat di dalam neraca pembayaran dapat dibedakan menjadi transaksi sedang berjalan dan transaksi kapital. Yang dimaksud dengan transaksi sedang berjalan (current account) adalah transaksi yang meliputi barang barang dan jasa. Adapun yang dimaksud dengan transaksi kapital (capital account) adalah transaksi yang menyangkut investasi modal dan emas. Transaksi satu arah (bukan transaksi timbal balik) antara lain pemberian hadiah (gift), bantuan (aid), dan pemberian yang lain dapat digolongkan ke dalam transaksi sedang berjalan (transaksi tersendiri).
  29. 29. 29 NERACA PERDAGANGAN INDONESIA TOTAL Periode : 2020 (Nilai : Juta US$) NO Uraian 2020 TREND(%) 2020 Jan-Jun* CHANGE(%) 2020/20202020 2020 I E X P O R T 150.366,30 -6,59 78.425,10 69.509,90 -11,37 – OIL & GAS 18.574,40 -16,6 9.992,10 6.497,40 -34,97 – NON OIL & GAS 131.791,90 -4,5 68.433,00 63.012,50 -7,92 II I M P O R T 142.695,60 -4,96 73.949,40 65.915,60 -10,86 – OIL & GAS 24.613,20 -9,38 13.096,90 8.612,90 -34,24 – NON OIL & GAS 118.082,40 -3,87 60.852,50 57.302,70 -5,83 III TOTAL 293.061,90 -5,82 152.374,50 135.425,50 -11,12 – OIL & GAS 43.187,50 -12,77 23.089,00 15.110,30 -34,56 – NON OIL & GAS 249.874,30 -4,22 129.285,50 120.315,20 -6,94 IV BALANCE 7.670,70 4.475,70 3.594,30 -19,69 – OIL & GAS -6.038,80 -3.104,80 -2.115,50 -31,86 – NON OIL & GAS 13.709,50 -1,69 7.580,50 5.709,80 -24,68 Sumber: BPS, Processed by Trade Data and Information Center, Ministry of Trade Keterangan: *) Angka sementara
  30. 30. 30 6. Kebijakan Fiskal dan Moneter Pemerintah Stabilisasi ekonomi (misalnya, kesempatan kerja penuh, pengendalian inflasi, dan keseimbangan pembayaran yang adil) merupakan salah satu tujuan yang berusaha untuk dicapai pemerintah melalui manipulasi kebijakan fiskal dan moneter. Kebijakan moneter Kebijakan moneter adalah proses mengatur persediaan uang sebuah negara untuk mencapai tujuan tertentu; seperti menahan inflasi, mencapai pekerja penuh atau lebih sejahtera. Kebijakan moneter dapat melibatkan mengeset standar bunga pinjaman, “margin requirement”, kapitalisasi untuk bank atau bahkan bertindak sebagai peminjam usaha terakhir atau melalui persetujuan melalui negosiasi dengan pemerintah lain. Kebijakan moneter pada dasarnya merupakan suatu kebijakan yang bertujuan untuk mencapai keseimbangan internal (pertumbuhan ekonomi yang tinggi, stabilitas harga, pemerataan pembangunan) dan keseimbangan eksternal (keseimbangan neraca pembayaran) serta tercapainya tujuan ekonomi makro, yakni menjaga stabilisasi ekonomi yang dapat diukur dengan kesempatan kerja, kestabilan harga serta neraca pembayaran internasional yang seimbang. Apabila kestabilan dalam kegiatan perekonomian terganggu, maka kebijakan moneter dapat dipakai untuk memulihkan (tindakan stabilisasi). Pengaruh kebijakan moneter pertama kali akan dirasakan oleh sektor perbankan, yang kemudian ditransfer pada sektor riil. Kebijakan moneter adalah upaya untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi secara berkelanjutan dengan tetap mempertahankan kestabilan harga. Untuk mencapai tujuan tersebut Bank Sentral atau Otoritas Moneter berusaha mengatur keseimbangan antara persediaan uang dengan persediaan barang agar inflasi dapat terkendali, tercapai kesempatan kerja penuh dan kelancaran dalam pasokan/distribusi barang.Kebijakan moneter dilakukan antara lain dengan salah satu namun tidak terbatas pada instrumen sebagai berikut yaitu suku bunga, giro wajib minimum, intervensi dipasar valuta asing dan sebagai tempat terakhir bagi bank-bank untuk meminjam uang apabila mengalami kesulitan likuiditas. Jenis-jenis Kebijakan Moneter Pengaturan jumlah uang yang beredar pada masyarakat diatur dengan cara menambah atau mengurangi jumlah uang yang beredar. Kebijakan moneter dapat digolongkan menjadi dua, yaitu:  Kebijakan moneter ekspansif (Monetary expansive policy) Adalah suatu kebijakan dalam rangka menambah jumlah uang yang beredar. Kebijakan ini dilakukan untuk mengatasi pengangguran dan meningkatkan daya beli masyarakat
  31. 31. 31 (permintaan masyarakat) pada saat perekonomian mengalami resesi atau depresi. Kebijakan ini disebut juga kebijakan moneter longgar (easy money policy)  Kebijakan Moneter Kontraktif (Monetary contractive policy) Adalah suatu kebijakan dalam rangka mengurangi jumlah uang yang beredar. Kebijakan ini dilakukan pada saat perekonomian mengalami inflasi. Disebut juga dengan kebijakan uang ketat (tight money policy) Kebijakan moneter dapat dilakukan dengan menjalankan instrumen kebijakan moneter, yaitu antara lain :  Operasi Pasar Terbuka (Open Market Operation) Operasi pasar terbuka adalah cara mengendalikan uang yang beredar dengan menjual atau membeli surat berharga pemerintah (government securities). Jika ingin menambah jumlah uang beredar, pemerintah akan membeli surat berharga pemerintah. Namun, bila ingin jumlah uang yang beredar berkurang, maka pemerintah akan menjual surat berharga pemerintah kepada masyarakat. Surat berharga pemerintah antara lain diantaranya adalah SBI atau singkatan dari Sertifikat Bank Indonesia dan SBPU atau singkatan atas Surat Berharga Pasar Uang.  Fasilitas Diskonto (Discount Rate) Fasilitas diskonto adalah pengaturan jumlah uang yang beredar dengan memainkan tingkat bunga bank sentral pada bank umum. Bank umum kadang-kadang mengalami kekurangan uang sehingga harus meminjam ke bank sentral. Untuk membuat jumlah uang bertambah, pemerintah menurunkan tingkat bunga bank sentral, serta sebaliknya menaikkan tingkat bunga demi membuat uang yang beredar berkurang.  Rasio Cadangan Wajib (Reserve Requirement Ratio) Rasio cadangan wajib adalah mengatur jumlah uang yang beredar dengan memainkan jumlah dana cadangan perbankan yang harus disimpan pada pemerintah. Untuk menambah jumlah uang, pemerintah menurunkan rasio cadangan wajib. Untuk menurunkan jumlah uang beredar, pemerintah menaikkan rasio.  Imbauan Moral (Moral Persuasion) Himbauan moral adalah kebijakan moneter untuk mengatur jumlah uang beredar dengan jalan memberi imbauan kepada pelaku ekonomi. Contohnya seperti menghimbau perbankan pemberi kredit untuk berhati-hati dalam mengeluarkan kredit untuk
  32. 32. 32 mengurangi jumlah uang beredar dan menghimbau agar bank meminjam uang lebih ke bank sentral untuk memperbanyak jumlah uang beredar pada perekonomian. Tujuan Kebijakan Moneter Bank Indonesia memiliki tujuan untuk mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Tujuan ini sebagaimana tercantum dalam UU No. 3 tahun 2004 pasal 7 tentang Bank Indonesia. Hal yang dimaksud dengan kestabilan nilai rupiah antara lain adalah kestabilan terhadap harga-harga barang dan jasa yang tercermin pada inflasi. Untuk mencapai tujuan tersebut, sejak tahun 2005 Bank Indonesia menerapkan kerangka kebijakan moneter dengan inflasi sebagai sasaran utama kebijakan moneter (Inflation Targeting Framework) dengan menganut sistem nilai tukar yang mengambang (free floating). Peran kestabilan nilai tukar sangat penting dalam mencapai stabilitas harga dan sistem keuangan. Oleh karenanya, Bank Indonesia juga menjalankan kebijakan nilai tukar untuk mengurangi volatilitas nilai tukar yang berlebihan, bukan untuk mengarahkan nilai tukar pada level tertentu. Dalam pelaksanaannya, Bank Indonesia memiliki kewenangan untuk melakukan kebijakan moneter melalui penetapan sasaran-sasaran moneter (seperti uang beredar atau suku bunga) dengan tujuan utama menjaga sasaran laju inflasi yang ditetapkan oleh Pemerintah. Secara operasional, pengendalian sasaran-sasaran moneter tersebut menggunakan instrumen- instrumen, antara lain operasi pasar terbuka di pasar uang baik rupiah maupun valuta asing, penetapan tingkat diskonto, penetapan cadangan wajib minimum, dan pengaturan kredit atau pembiayaan. Bank Indonesia juga dapat melakukan cara-cara pengendalian moneter berdasarkan Prinsip Syariah. Kebijakan fiskal Kebijakan fiskal merujuk pada kebijakan yang dibuat pemerintah untuk mengarahkan ekonomi suatu negara melalui pengeluaran dan pendapatan (berupa pajak) pemerintah. Kebijakan fiskal berbeda dengan kebijakan moneter, yang bertujuan men-stabilkan perekonomian dengan cara mengontrol tingkat bunga dan jumlah uang yang beredar. Instrumen utama kebijakan fiskal adalah pengeluaran dan pajak. Perubahan tingkat dan komposisi pajak dan pengeluaran pemerintah dapat memengaruhi variabel-variabel berikut:
  33. 33. 33  Permintaan agregat dan tingkat aktivitas ekonomi  Pola persebaran sumber daya  Distribusi pendapatan Pemerintah menjalankan kebijakan fiskal adalah dengan maksud untuk mempengaruhi jalannya perekonomian atau dengan perkataan lain, dengan kebijakan fiskal pemerintah berusaha mengarahkan jalannya perekonomian menuju keadaan yang diinginkannya. Dengan melalui kebijakan fiskal, antara lain pemerintah dapat mempengaruhi tingkat pendapatan nasional, dapat mempengaruhi kesempatan kerja, dapat mempengaruhi tinggi rendahnya investasi nasional, dan dapat mempengaruhi distribusi penghasilan nasional. Perkembangan Angka Indikator Ekonomi Makro di Indonesia Bagian ini memberi gambaran terperinci indikator-indikator tertentu ekonomi makro Indonesia yang merupakan sarana penting untuk mengevaluasi keadaan ekonomi Indonesia sekarang. Terlebih lagi, analisis statistik-statistik tersebut bisa membantu memprediksi kinerja ekonomi di masa depan. Sumber: Badan Pusat Statistik (BPS)
  34. 34. 34 BAB III PENUTUP Perekonomian suatu negara diukur menggunakan indikator – indikator perekonomian makro dikarenakan ekonomi makro adalah ekonomi yang menganalisa semua masalah dalam satu sistem ekonomi dan analisa ini lebih bersifat umum, ekonomi ini sangat mempengaruhi masyarakat, perusahaan dan pasar.. Jika melihat besarnya PDB Indonesia namun pendapatan per kapita Negara Republik Indonesia masih tergolong rendah berarti dapat disimpulkan bahwa besarnya PDB tidak berbanding lurus dengan besarnya pendapatan per kapita dan sebaliknya. Suku bunga bank di Indonesia termasuk tinggi jika dibandingkan dengan negara – negara lain sehingga berdampak perekonimian. Industri khususnya industri riil dimana umumnya membutuhkan tambahan dana yang biasanya diperoleh dari kredit dan bunga pinjamannya tinggi. Bunga usaha tinggi akan mempengaruhi biaya produksi (ekonomi biaya tinggi) sehingga harga jual produk jadi tinggi. Tingginya harga barang mengakibatkan terjadinya inflasi dan salah satu cara untuk mengatasi inflasi yaitu dengan menaikan suku bunga bank. Indeks Harga Konsumen di Indonesia di tahun 2020 mengalami peningkatan terus menerus dengan selisih yang tidak gitu besar besaran inflasi berdasarkan IHK 3,35 termasuk inflasi ringan. Indikator Ketenagakerjaan dengan melambatnya pertumbuhan perekonomian dan kondisi perekonomian yang kurang baik maka tingkat pengangguran pun juga bertambah. Pada tahun 2020 Tingkat Pengangguran Terbuka di Indonesia 6,18 % dari angkatan kerja. Berdasarkan hasil survei penjualan eceran (retail) di Indonesia mengalami penurunan secara terus menerus hal ini kemungkinan besar diakibatkan ketatnya persaingan serta penghematan anggaran belanja yang dilakukan oleh masyarakat Indonesia sehingga penjualan menjadi sepi. Neraca Pembayaran Indonesia pada 2020 surplus artinya Negara Indonesia mulai dapat meninggalkan ketergantungan dari produk Impor dan ini menunjukan keberhasilan pemerintah dalam mengendalikan impor dan menguatkan BUMN untuk mampu mencukupi kebutuhan dalam negeri dan bahkan melakukan ekspor. Dari keseluruhan indikator perekonomian dapat dikatakan perekonomian Indonesia masih berada dalam kondisi yang cukup baik dan tetap berusahan untuk terus berkembang walau terjadinya perlambatan pertumbuhan ekonomi dan kondisi ekonomi global yang kurang baik. Dibutuhkan optimisme dan kerja keras dapat meningkatkan kembali pertumbuhan ekonomi yang terhambat.
  35. 35. 35 DAFTAR PUSTAKA Ahmad E. H. Rohmana Y, 2007, Ilmu Ekonomi Dalam PLPS, edisi 2, Universitas Terbuka Jakarta Firdaus R, Ariyanti M. 2020, Pengantar Teori Moneter serta Aplikasinya pada Sistem Ekonomi Prasetyom P,E. 2020, Fundanmental Makro Ekonomi, Beta Offset, Yogyakarta Samuelson, Paul A. Dan Nordhaus William D. 1996. Makro Ekonomi. Edisi ke- 14. Cetakan pertama. Jakarta: Erlangga. Mankiw, N. Gregory. 2000. Teori Makroekonomi Edisi Keempat. Terjemahan : Imam Nurmawan. Jakarta : Erlangga. www.bps.go.id www.wikipedia.co.id www.bi.go.id https://www.ifxid.com/macroeconomics diakses Selasa, 10 Oktober 2020

LinkedIn Corporation © 2020

Share Clipboard

Public clipboards featuring this slide

Select another clipboard

Looks like you’ve clipped this slide to already.

Peringkat broker opsi biner:
Tempat berinvestasi
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: