Strategi Perdagangan Hmm – Mau Jadi Miliarder di Bawah Usia 30 Tahun Hmm, Ini Rahasianya!

Peringkat broker opsi biner:

Mau Jadi Miliarder di Bawah Usia 30 Tahun? Hmm, Ini Rahasianya!

Beberapa orang bekerja keras sepanjang hidup mereka, berhemat dan menabung, dengan harapan dapat menjadi miliarder pascapensiun. Ternyata, enggak perlu menunggu pensiun lho, pasalnya, menjadi miliarder sebelum berusia 30 tahun juga bisa.

Bagaimana ya caranya? Apa ya rahasia mereka? Tentu kalian bertanya-tanya dan ingin juga menirunya kan? Mereka memiliki karakteristik tertentu yang membedakan mereka dengan orang lain seusianya, dan ternyata keberuntungan bukanlah salah satunya. Yuk simak ulasannya:

1. Mereka bermimpi besar, lalu bertindak

Mereka yang menjadi besar sejak dini memiliki rasa urgensi. Mereka benar-benar tidak dapat menahan diri untuk tidak bertindak berdasarkan ide dan hasrat yang mereka miliki saat ini. Mereka membebaskan diri mereka untuk bermimpi besar dan kemudian mereka mengejar visi itu dengan penuh semangat. Mereka tidak menunggu “suatu hari nanti” terjadi; mereka memanfaatkan peluang dan meraih tujuan.

Miliarder di usia muda cukup pintar untuk mengetahui bahwa mereka tidak bisa melakukan semuanya, mereka sadar diri bahwa mereka membutuhkan orang lain. Mereka mengesampingkan ego dan gengsi mereka, lalu kemudian mencari bimbingan sebagai cara mengisi kekosongan.

Mentor yang baik ada untuk membimbing Anda, untuk berbagi wawasan dan menawarkan perspektif, untuk melihat Anda melalui pasang surut. Mereka dapat berbagi pengalaman dan pengetahuan pribadi yang tidak dapat Anda temukan di buku.

3. Intuitif dan kreatif

Miliarder muda yang sangat sukses sering mengandalkan intuisi mereka, seperti halnya otak rasional mereka. Apakah Anda menyebutnya firasat kreatif atau insting, apabila mereka merasakan sesuatu, mereka memutuskan untuk mengikuti dan melakoninya. Dalam artian, miliarder muda memperhatikan isyarat yang diberikan oleh suara batin mereka, dan ternyata ini masuk akal secara ilmiah.

Peringkat broker opsi biner:

4. Mereka menetapkan arah dan tidak melihat ke belakang

Mereka yang mencapai status miliarder pada usia muda bukanlah tipe orang yang mengambil jalan mudah. Mereka menetapkan arah mereka sendiri, dan menerima perubahan. Mereka lebih suka mengejar impian daripada khawatir apa yang orang lain pikirkan tentang mereka, dan mereka benar-benar menolak untuk membatasi diri pada visi orang lain.

5. Terus belajar dan menggali ilmu

Tidak semua jutawan muda memiliki pendidikan tradisional, tetapi mereka semua memiliki keinginan untuk belajar dan hasrat ingin tahu untuk menggali ilmu lewat berbagai macam pengetahuan.

Seperti kata pepatah, pengetahuan adalah kekuatan. Dedikasi dan kecintaan belajar adalah suatu keharusan jika Anda ingin menjadi seorang miliarder di usia berapa pun, dan itu sangat penting jika Anda ingin mencapai status ini sejak dini dalam kehidupan.

6. Tidak takut mengambil risiko

Orang-orang sukses tidak dilahirkan untuk mencapai kesuksesan. Mereka harus mendapatkan pengalaman dan wawasan yang diperlukan untuk mencapai impian mereka. Wawasan itu sering datang dalam bentuk kegagalan dan kegagalan.

Siapa pun yang telah mencapai status miliarder sebelum mereka berusia 30 pasti memahami bahwa kegagalan adalah bagian dari kesuksesan. Jalan untuk mencapai impian Anda juga termasuk garis percobaan dalam kehidupan yang panjang.

Kegagalan adalah kesempatan untuk belajar dan tumbuh. Jika Anda tidak pernah gagal, Anda tidak pernah menempatkan diri di luar sana untuk melihat apakah Anda akan berhasil.

7. Mereka tidak menukar waktu dengan uang

Siapa pun yang ingin menjadi sukses harus memahami sejak awal bahwa itu adalah komoditas. Anda tidak akan pernah menjadi miliarder kalau Anda enggak belajar mengatur waktu dengan baik. Tapi miliarder muda mengerti bahwa mereka harus fokus pada menciptakan pendapatan yang konsisten tanpa waktu perdagangan untuk uang.

8. Mereka fokus pada kekuatan

Miliarder bukan berarti bisa menguasai segala bidang, mereka juga manusia biasa dan tentunya memiliki kekuatan dan kemampuan yang terbatas. Namun, mereka selalu memfokuskan diri pada kekuatan yang mereka miliki dan terus mengembangkannya.

7 Tips Mudah Jadi Jutawan di Tahun Ini

Siapa yang enggak mau memiliki gelar “jutawan” tahun ini? So pasti semua berteriak kompak, “Mau!”. Gimana ya caranya supaya menjadi jutawan? Gampang kok.

Melansir dari Entrepreneur.com (25/2/2020), ada tips and trick jitu yang bisa kamu terapkan untuk menjadi jutawan di tahun ini. Simak ya:

1. Kembangkan rencana keuangan tertulis

Salah satu alasan utama mengapa seseorang enggak pernah bisa menjadi jutawan adalah karena mereka belum menulis rencana keuangan. Mengembangkan rencana keuangan memaksa kamu buat mengambil tindakan, alih-alih hanya berbicara. Ini juga memandu kamu dalam membuat keputusan yang tepat untuk mencapai semua impian dan tujuanmu.

Perencana keuangan, Scott D. Hedgcock mengatakan, “Ketika merencanakan masa depan yang lebih aman ada dua input yang sangat diperlukan: berapa banyak uang yang Anda miliki dan berapa banyak uang yang Anda belanjakan.”

Saat membuat perencanaan keuangan, kamu harus fokus terhadap hal yang paling penting dan enggak terobsesi dengan masa lalu. Lalu, berfokuslah pada apa yang kamu kendalikan, dan dengan sisa pendapatan, buatlah daftar kategori diskresioner.

2. Fokus pada peningkatan penghasilan

“Dalam lingkungan ekonomi saat ini Anda enggak dapat menyelamatkan jalan Anda ke status jutawan,” tulis Grant Cardone, wanita yang bangkrut dan berutang ketika berusia 21 tahun dan menjadi jutawan di usia 30, “langkah pertama adalah fokus pada meningkatkan penghasilan Anda secara bertahap dan mengulanginya.”

3. Tingkatkan aliran penghasilan

Setelah mempelajari untuk menjadi kaya raya selama lima tahun, penulis Thomas Corley menemukan bahwa 65 persen jutawan mandiri yang ia pelajari memiliki tiga aliran, 45 persen memiliki empat aliran dan 29 persen memiliki lima aliran atau lebih.

Hal ini dapat mencakup memulai bisnis sampingan, bekerja paruh waktu, melakukan investasi dan menyewakan segala sesuatu dari rumahmu.

4. Biasakan menabung

Jika kamu mau menjadi jutawan, kamu harus membiasakan diri nih buat menabung. Bukan hanya berniat menabung ya, kamu juga harus mengotomatiskan tabungan. Maksudnya, kamu harus menarik secara otomatis presentase dari penghasilanmu dan mendapatkannya ke dalam kontribusi tanpa kamu lihat.

Sebaiknya, kamu menempatkan 10 persen buat investasi, dan 5 persen buat tabungan. Gimana? Bisa?

5. Tingkatkan keterampilan dan pengetahuanmu

“Baca seenggaknya 30 menit sehari, dengarkan podcast yang relevan saat mengemudi dan cari mentor dengan penuh semangat,” tulis Tucker Hughes, yang menjadi jutawan pada usia 22 tahun, “Anda enggak hanya perlu menjadi seorang master dalam bidang tertentu, tetapi Anda harus menjadi jenius yang cakap yang mampu berbicara tentang subjek apa pun apakah itu terkait keuangan, politik, atau olahraga. Konsumsilah pengetahuan seperti udara dan tempatkan upaya Anda untuk belajar di atas segalanya.”

6. Hiduplah di bawah kemampuanmu; hemat

Sudah diketahui secara luas bahwa orang terkaya di dunia sangat hemat. Mereka enggak menghabiskan terlalu banyak untuk barang-barang desainer dan mewah. Mereka menggunakan kupon. Dan, mereka dikenal hidup di bawah kemampuannya dengan membeli rumah dan kendaraan sederhana.

Mereka juga dikenal karena menjaga utangnya di bawah kendali dengan menggunakan kredit dengan bertujuan untuk hemat. Ikuti petunjuk dari T.Boone Pickens, yang hanya membawa uang tunai sebanyak yang dia butuhkan untuk apa yang ingin dia beli.

7. Bergaul dengan jutawan

“Dalam kebanyakan kasus, kekayaan Anda mencerminkan tingkat teman terdekat Anda,” kata Steve Siebold di Business Insider. Ini bukan filosofi baru, bahkan ada pepatah yang berkata, “kalau bermain dengan penjual minyak wangi, kamu akan ketularan wangi.”

Oleh karena itu, kalau kamu mau menjadi jutawan, banyak-banyaklah bermain dengan jutawan dan ikuti pola hidupnya.

20 Orang Terkaya di Indonesia 2020, Inilah Profilnya

Siapakah orang paling kaya di Indonesia? Berapa jumlah kekayaan yang ia miliki? Pada bidang bisnis apa yang banyak mendatangkan rupiah bagi pundi-pundi kekayaannya?

Indonesia adalah negara kaya dengan sumber daya alam yang melimpah. Maka tak heran jika di negara yang kita cintai ini terdapat sejumlah miliarder dengan aset kekayaan yang besar. Berdasarkan data yang terdapat dalam situs Forbes, jumlah individu Nusantara yang tergolong miliarder dunia ada sebanyak 21 orang dari 2.153 miliarder di seluruh dunia. Jumlah tersebut menempatkan Indonesia berada di urutan ke-20 sebagai negara dengan populasi orang kaya terbanyak di dunia, dimana rangking 1,2, dan 3 adalah negara Amerika Serikat, Cina, dan Jerman.

Sebagai catatan, orang yang bisa disebut miliarder dunia adalah mereka yang memiliki kekayaan pribadi minimal senilai 1 miliar dolar, atau sekitar 14 triliun rupiah (kurs Rp 14.000). Nah, siapa sajakah deretan orang Indonesia yang masuk dalam daftar Forbes? Inilah daftar orang terkaya di Indonesia menurut data terbaru tahun 2020.

1. Robert Budi Hartono

Dengan jumlah kekayaan sekitar 18,6 miliar dolar atau 260,4 triliun rupiah, Rudi Hartono merupakan orang paling kaya di Indonesia, dan berada di peringkat 54 dalam daftar Forbes. Robert Budi Hartono lahir pada tanggal 28 April 1941 di kota Semarang. Ayahnya bernama Oei Wie Gwan pemilik usaha kecil Djarum Gramophon yang saat ini menjadi sebuah perusahaan rokok terbesar di dunia. Bersama saudaranya, Robert Budi Hartono terus mengembangkan bisnis warisan ayahnya, termasuk berinvestasi di sektor bisnis keuangan dan perbankan, khususnya di Bank BCA. Bersama saudaranya, Ia juga memiliki merek elektronik populer Polytron, real estat utama di Jakarta, dan saham di startup game Razer.

2. Michael Hartono

Dengan jumlah aset kekayaan sekitar 18,5 miliar dolar atau 259 triliun rupiah, Michael Bambang Hartono yang merupakan kakak Budi Hartono adalah orang terkaya ke dua di Indonesia. Dalam daftar Forbes di awal tahun 2020, ia berada di posisi 56. Michael Hartono lahir di Kudus, 2 Oktober 1939. Ia menempuh pendidikan formal di Universitas Diponegoro selama empat tahun dan kemudian karirnya berlanjut di dunia bisnis, sebagai Direktur PT Djarum. Selain merambah di sektor keuangan, kiprah Michael Hartono bersaudara dalam sektor agribisnis terlihat dengan mempunyai bisnis kelapa sawit dan kilang pengolahan.

Hal unik tentang miliarder ini adalah pernah menjadi wakil Indonesia di ajang Asian Games 2020 sebagai atlet bridge dan mampu menyumbangkan medali perunggu untuk kontingen Indonesia.

3. Sri Prakash Lohia

Jumlah kekayaan Sri Prakash Lohia menurut Majalah Forbes saat ini ditaksir 7,3 miliar dolar atau sekitar 102,2 triliun rupiah. Dari namanya, anda mungkin bisa menebak bahwa miliarder ini adalah keturunan India. Sri Prakash Lohia lahir di Kalkuta-India pada 11 Juli 1952. Lohia lahir dan besar di India, tetapi menghabiskan sebagian besar masa hidup profesionalnya di Indonesia sejak tahun 1974. Lohia pindah ke Indonesia bersama ayahnya, Mohan Lal Lohia, dan merintis Indorama Synthetics, sebuah perusahaan yang memproduksi benang pintal.

Pada awal tahun 2020, Forbes menempatkannya sebagai orang terkaya ke-3 di Indonesia dengan kekayaan bersih US$ 7,3 miliar, atau di peringkat ke-200 secara global.

4. Tahir

Nama lengkapnya adalah Dato’ Sri Tahir, lahir pada 25 Maret 1952 di kota Surabaya. Dia dibesarkan oleh sepasang ayah dan ibu yang menghidupi keluarga dengan membuat becak. Tahun 1971, dia menamatkan pendidikan menengah atas (SMA) di SMA Kristen Petra Kalianyar Surabaya. Sosok Tahir tumbuh berkembang menjadi seorang pengusaha, investor, sekaligus pendiri Mayapada Group yang sukses. Mayapada Group adalah sebuah holding company yang memiliki beberapa unit bidang usaha di Indonesia. Beberapa dari bidang yang digeluti adalah perbankan, TV berbayar dan media cetak, properti dan rumah sakit.

Dengan aset kekayaan senilai 4,5 miliar dolar atau sekitar 63 triliun rupiah, kini ia menjadi salah seorang konglomerat di Indonesia. Dalam daftar Forbes Internasional, kekayaan Tahir berada di posisi ke 424.

5. Chairul Tanjung

Dengan kekayaan sebesar US$ 3,7 miliar atau sekitar 51,8 triliun rupiah, pria lulusan Universitas Indonesia ini didaulat sebagai orang terkaya ke-5 di Indonesia atau rangking #558 dalam daftar internasional. Chairul Tanjung lahir di Jakarta, 16 Juni 1962, dilahirkan di Jakarta dalam keluarga yang cukup berada. Ayahnya A.G. Tanjung adalah wartawan zaman orde lama yang menerbitkan surat kabar beroplah kecil. Chairul Tanjung adalah mahasiswa kedokteran yang memperoleh banyak prestasi, diantaranya sebagai Mahasiswa Teladan Tingkat Nasional 1984-1985. Saat kuliah ia mulai belajar tentang bisnis.

Kini melalui perusahaan konglomerasi miliknya, Para Group menjadi sebuah perusahaan bisnis membawahi beberapa perusahaan lain seperti Trans TV dan Bank Mega.

6. Prajogo Pangestu

Setelah absen 20 tahun, Prajogo Pangestu kembali ke jajaran miliarder. Kekayaannya meningkat lebih dari lima kali lipat dalam 12 bulan sampai pertengahan Februari 2020 karena nilai taruhannya di perusahaan petrokimia Barito Pacific dan anak perusahaannya yang terdaftar, Chandra Asri Petrochemical, keduanya mengalami lompatan keuntungan signifikan. Pada bulan November 2020 Chandra Asri mengumumkan rencana untuk bekerjasama dengan penyedia lisensi teknologi polyethylene Houston Univation Technologies untuk mengembangkan pabrik baru di Banten, sebelah barat Jakarta.

Pria kelahiran tahun 1944 ini adalah seorang pengusaha Indonesia. Seorang taipan di industri perkayuan terbesar di Indonesia sebelum Krisis Ekonomi 1997. Bisnisnya berawal di akhir 70-an di Djajanti Timber Group dan membentuk Barito Pacific. Manurut data yang tercantum dalam Forbes, kekayaan Prayogo Pangestu saat ini diperkirakan mencapai 3,5 miliar dolar atau 49 triliun rupiah di urutan 617.

7. Low Tuck Kwong

Dia adalah seorang pengusaha dari Indonesia yang mendirikan Bayan Resources, salah satu perusahaan yang bergerak di sektor tambang batu bara. Pada 2020, Forbes merilis daftar orang terkaya di Indonesia, dan ia menduduki peringkat ke-30. Low Tuck Kwong dilahirkan di Singapura, tetapi pada tahun 1972, ia pindah dan merantau ke Indonesia. Saat masih tinggal di Singapura, ia sempat bekerja di perusahaan konstruksi milik ayahnya, David Low Yi Ngo. Setelah peluang kesuksesannya makin bersinar di Indonesia, maka pada tahun 1992, Low Tuck Kwong berganti kewarganegaraan menjadi Warga Negara Indonesia (WNI). Tahun 1997, ia membeli perusahaan tambang batubara yang pertamanya melalui PT. Gunungbayan Pratamacoal.

Tahun 1998, melalui PT Dermaga Perkasapratama, Ia juga mengoperasikan Terminal Batubara di Balikpapan, Kalimantan. Di sektor pertambangan Batubara dengan perusahaan Bayan Resources inilah yang mengantarkan ia menjadi orang terkaya ke-7 menurut data realtime Forbes di triwulan I tahun 2020 ini. Asetnya mencapai 2,4 miliar dollar atau 33,6 triliun rupiah, dan menempatkannya di rangking 962 dunia.

8. Mochtar Riady

Di deretan ke-8 orang terkaya di Indonesia adalah Mochtar Riady yang lahir pada 12 Mei 1929 di Malang. Pengusaha ini merupakan pendiri sekaligus komisaris dari Lippo Group. Ayah Mochtar Riady adalah seorang pedagang batik bernama Liapi, sedangkan ibunya bernama Sibelau. Kedua orangtuanya merantau dari Fujian dan tiba di Malang pada tahun 1918. Sejak kecil ia bercita-cita untuk menjadi seorang bankir. Di era tahun 1950an, kesempatan itu datang, dimana ia diberi kesempatan untuk mengurus sebuah bank yang sedang bermasalah. Satu tahun perjalanan, bank tersebut menjadi maju.

Setelah cukup besar, pada tahun 1964, Mochtar Riady pindah ke Bank Buana, kemudian pada tahun 1971, dia pindah lagi ke Bank Panin yang merupakan gabungan dari Bank Kemakmuran, Bank Industri Jaya, dan Bank Industri Dagang Indonesia. Di awal tahun 2020 ini, Mochtar Riady memiliki aset kekayaan senilai 2,3 miliar dolar AS atau sekitar 32,2 triliun rupiah dan berada dalam rangking ke-1008 dunia.

9. Theodore Rachmat

Theodore Permadi Rachmat adalah sosok pengusaha sukses yang lahir pada 15 Desember 1943 dengan nama kecil Oei Giok Eng di Majalengka. Selepas lulus dari Institut Teknologi Bandung, ia merintis karir sebagai sales Astra kemudian dipercaya mengelola United Tractors (anak perusahaan Astra yang bergerak di bidang alat berat). Selepas itu, ia memutuskan mendirikan perusahaan sendiri yang diberi nama Triputra Group yang bergerak di sejumlah bidang bisnis, seperti karet olahan, batu bara, perdagangan, manufakturing, agribisnis, dealership motor dan logistik. Dia sekarang memiliki sejumlah saham di perusahaan batu bara Adaro Energy.

Sementara itu, anaknya, Christian Aryono adalah wakil presiden direktur Adaro Energy. Dia juga memiliki investasi di industri kelapa sawit dan karet. Anak keduanya, Arif Patrick mengelola perusahaan perkebunan keluarga, Triputra Agro. Kekayaan Theodore Rachmat berada di posisi ke-9 di Indonesia atau ke-1349 secara global dengan total aset senilai US$ 1,7 miliar atau sekitar 23,8 triliun rupiah.

10. Martua Sitorus

Martua Sitorus atau dikenal juga dengan Thio Seeng Haap adalah seorang pebisnis Indonesia. Pria kelahiran 1960 ini bersama dengan Kuok Khoon Hong mendirikan perusahaan Wilmar International yang bergerak di bidang perkebunan dan pengolah minyak sawit mentah (CPO) serta produsen gula. Wilmar juga bekerja sama dengan perusahaan AS, Kellogg untuk menjual makanan di China dan mengakuisisi perusahaan tambang batu bara di Australia yakni Whitehaven Coal Ltd. Awalnya Martua Sitorus yang dilahirkan di Pematangsiantar, Sumatera Utara ini, berdagang udang sewaktu masih muda. Di pertengahan tahun 2020, Sitorus berhenti sebagai Direktur Non-Eksekutif Non-Independen di Wilmar. Ia kemudian fokus dalam bisnis properti.

Dalam kemitraan dengan grup Ciputra, perusahaannya, Gama Land membangun sebuah proyek di Jakarta yang akan memiliki 15 menara apartemen dan sebuah kompleks perbelanjaan. Saat ini kekayaan Martua Sitorus diperkirakan mencapai 1,7 miliar dolar atau 23,8 triliun rupiah.

11. Peter Sondakh

Menurut Forbes, Peter Sondakh memiliki kekayaan senilai 1,7 miliar dolar atau sekitar 23,8 triliun rupiah, sehingga menempatkan ia dalam peringkat ke-1349 dalam daftar miliarder dunia. Peter Sondakh lahir pada 23 Juli 1953. Ayahnya memulai bisnisnya sejak 1954, memproduksi minyak kelapa serta mengekspor kayu. Saat usianya baru 20 tahun, ia harus mengambil alih bisnis ayahnya karena meninggal dunia. Dia harus membiayai ibu serta empat orang. Ia kemudian mendirikan PT. Rajawali Corporation. Melalui perusahaan tersebut, Peter Sondakh memulai bisnis properti sebagai perluasan usaha yang ditekuni ayahnya.

Melalui Rajawali Corporation, ia membangun kemitraan mengembangkan Hyatt Hotel dan Novotel Sheraton menjadi jaringan hotel bintang lima. Peter Sondakh juga memiliki saham di perusahaan taksi Ekspres Transindo Utama, yang kini harus menghadapi persaingan dari keberadaan taksi online seperti Uber.

12. Alexander Tedja

Pengembang real estat Alexander Tedja, Pakuwon Jati, yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, telah membangun pusat perbelanjaan di Indonesia saat masyarakat kelas menengah di Indonesia telah tumbuh berkembang. Perusahaan ini membangun kantor di Jakarta dan Surabaya, sebuah kondominium bertingkat tinggi di Surabaya dan bangunan di selatan dan barat Jakarta. Pada bulan Agustus 2020 pecinta seni menjadi tuan rumah Art Stage Jakarta, sebuah pameran yang dikembangkan perusahaannya di Jakarta.

Awalnya Alexander Tedja memiliki latar belakang sebagai pengusaha di bidang perfilman dan perbioskopan, antara lain melalui perusahaannya PT ISAE FILM sejak tahun 1972, PT Pan Asiatic Film sejak tahun 1991 dan PT Menara Mitra Cinema Corp. sejak tahun 1977. Namun sejak 1982, ia mulai berekspansi ke bidang properti dan mal, melalui PT Pakuwon Jati Tbk. Menurut Forbes, aset kekayaannya saat ini mencapai 1,6 miliar dolar.

13. Murdaya Poo

Murdaya Widyawimarta Poo yang saat ini berusia 79 tahun merupakan miliarder yang memiliki aset harta sebesar 1,4 miliar dolar atau setara 19,6 triliun rupiah. Ayah dari empat anak ini adalah sosok lelaki dibalik perusahaan kontraktor terkenal yaitu Central Cipta Murdaya Group. Selain bisnis, beliau juga sukses dalam karir politik. Dunia politik yang Murdaya Poo jajaki adalah sebagai anggota legislatif periode 2004 hingga 2009 dari partai PDIP. Usaha pertamanya bergerak dalam bidang kelistrikan yaitu perusahaan Kencana Sakti Indonesia.

Selanjutnya suami dari Siti Hartati Murdaya ini melakukan kesepakatan kerja bersama perusahaan alat olahraga besar di dunia yaitu Nike. Saat ini, kekayaan sebesar 1,4 miliar dolar AS tersebut menempatkan ia di urutan 1.605 dalam daftar Forbes.

14. Donald Sihombing

Donald Sihombing mendirikan dan menjalankan perusahaan konstruksi di Indonesia, yaitu PT Totalindo Eka Persada, yang membangun Jakarta Four Seasons, di antara banyak lainnya. Donald Sihombing adalah seorang insinyur sipil berpendidikan AS, ia bekerja di bidang konstruksi sebelum mendirikan perusahaannya sendiri pada tahun 1995 dan membangun apa yang kemudian menjadi mal terbesar di Asia Tenggara. Sejak IPO Juni 2020, harga saham Totalindo telah melonjak, mencatatkan kenaikan sepuluh kali lipat pada puncaknya. Sihombing memiliki 74% sahamnya.

Di bawah program pemerintah, Totalindo melakukan diversifikasi ke perumahan berpenghasilan rendah untuk mengimbangi volatilitas dalam proyek-proyek kelas atas. Menurut catatan Forbes, di awal tahun 2020 ini, Donald Sihombing memiliki aset kekayaan sekitar 1,4 miliar dolar, dan menempatkan posisinya di urutan ke 1605 orang terkaya di dunia.

15. Eddy Kusnadi Sariaatmadja

Eddy Kusnadi Sariaatmadja adalah pengusaha media dan teknologi yang lahir pada 11 Desember 1963. Suami dri Sofi Wijaya ini menyelesaikan pendidikan dengan gelar sarjana di jurusan Civil Engineering, University of New South Wales, Australia pada tahun 1978. Karir dan bisnisnya dimulai dari pendirian perusahaan bernama PT Elang Mahkota Teknologi yang dikenal Emtek. Group Emtek berhasil meraih kejayaan sebagai perusahaan raksasa di Indonesia, dan merupakan pemilik saham yang besar dari stasiun TV swasta, seperti SCTV, Indosiar, dan O Channel.

Pada bulan Juni 2020, melalui anak perusahaannya, PT Kreatif Media Karya, ia membeli lisensi Balckberry Messenger sebesar 208 juta dolar. Saat ini, kekayaan Eddy ditaksir sebesar 1,3 miliar dolar atau sekitar 18,2 triliun rupiah, menempatkan ia di urutan ke-1717 dalam daftar Forbes.

16. Djoko Susanto

Di posisi ke-16 adalah Djoko Susanto, seorang pengusaha ritel yang lahir pada tahun 1950 dengan nama kecil Kwok Kwie Fo di Jakarta. Ia adalah pemilik grup Alfamart, bisnis ritel dengan mini-mart konsep. Pada usia 17 ia mulai mengelola warung sederhana orang tuanya di dalam pasar tradisional di Jakarta. Kesuksesannya menarik perhatian taipan rokok kretek Putera Sampoerna. Bersama-sama mereka membangun bisnis ritel dan supermarket. Ia melanjutkan kemitraan dengan Putera Sampoerna hingga 2005, bisnis rokoknya, 70% dari bagiannya untuk kemudian dijual Sampoerna Altria termasuk bagiannya pada bisnis ritel yang dijalankan oleh Djoko. Altria tidak menginginkan pada bisnis ritel dan kemudian menjual saham mereka ke Northstar, tapi Djoko kemudian membeli saham dari Northstar, membuatnya memiliki bagian terbesar dari 65%.

Bisnis semakin berkembang dan saat ini, PT Sumber Alfaria Trijaya Tbk, menjalankan lebih dari 5.500 toko, di bawah berbagai merek, meliputi Alfamart, Alfa Midi, Alfa Express, dan Lawson. Satu-satunya saingan berat alfamart berasal dari jaringan minimarket Indomaret yang merupakan milik konglomerat Anthony Salim. Kekayaan Djoko Susanto saat ini sekitar 1,3 miliar dolar (18,2 triliun rupiah), sehingga menempatkan ia pada urutan ke-1717 dalam daftar Forbes.

17. Sukanto Tanoto

Sukanto Tanoto yang lahir 25 December 1949 di Medan merupakan pengusaha Indonesia yang memulai usaha di industry pengolahan kayu. Sukanto Tanono merupakan pengusaha otodidak dan tidak menyelesaikan pendidikan formal di bangku sekolah. Beliau belajar bahasa Inggris kata demi kata menggunakan kamus bahasa Tiongkok – Inggris dan akhirnya mampu mengikuti sekolah bisnis di Jakarta pada pertengahan tahun 1970. Beliau kemudian melanjutkan belajar di INSEAD di Fontainebleau, Perancis. Usaha Sukanto yang lain adalah bank. Ketika United City Bank mengalami kesulitan keuangan, pada 1986-1987, ia mengambil alih mayoritas sahamnya dan bangkit dengan nama baru: Unibank.

Di Medan, ia pun merambah bidang properti, dengan membangun Uni Plaza, kemudian Thamrin Plaza. Tidak hanya dalam negeri, ia melebarkan sayap ke luar negeri, dengan ikut memiliki perkebunan kelapa sawit. Kekayaannya saat ini diperkirakan mencapai 1,3 miliar dolar.

18. Harjo Sutanto

Harjo Sutanto adalah seorang pengusaha sukses yang merintis bisnisnya dari bawah. Ia bersama Ferdinand Katuari pada tahun 1949 mendirikan Fa Wings yang memproduksi sabun colek skala industri rumahan dan memasarkannya secara “door to door” di Jawa Timur. Saat ini Wings Group adalah salah satu merek Indonesia yang terkenal, menjual berbagai macam produk konsumen. Ayah dari empat anak ini menjadi salah satu konglomerat Indonesia dengan aset kekayaan pada awal 2020 sebesar 1,1 miliar dolar atau sekitar 15,4 triliun rupiah, berada di ranking 1941 dunia.

19. Hary Tanoesoedibjo

Hari Tanoesoedibjo atau yang akrab disapa Hary Tanoe adalah pebisnis sekaligus politkus kelahiran Surabaya pada 26 September 1965. Dia adalah bungsu dari tiga bersaudara, kedua kakaknya bernama Hartono Tanoesoedibjo dan Bambang Rudijanto Tanoesoedibjo. Hary Tanoesoedibjo adalah pendiri, pemegang saham, dan Presiden Eksekutif Grup Bhakti Investama sejak tahun 1989. Hary melalui perusahaannya banyak melakukan merger dan akuisisi, kemudian membentuk perusahaan Global Mediacom. Dia adalah CEO MNC Group yang memiliki sejumlah tv swasta, yakni RCTI, MNCTV, dan Global TV.

Hary Tanoe adalah mitra kerjasama Donald Trump dalam membangun resor dan hotel mewah bintang enam di pulau Bali. Aset kekayaannya saat ini diperkirakan sekitar 1,1 miliar dolar dan berada di peringkat 1941 dunia.

20. Soegiarto Adikoesoemo

Soegiarto Adikoesoemo adalah seorang pengusaha di berbagai bidang, terutama sektor bahan kimia. Di usianya yang ke-80, Soegiarto tetap menjadi salah satu orang kaya di Indonesia. Karir bisnisnya dimulai dengan mendirikan AKR Corporindo di tahun 1960, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang kimia. Perusahaan ini didaftarkan dalam bursa saham Indonesia pada tahun 1994. AKR Corporindo sekarang terlibat dalam perdagangan minyak bumi dan distribusi, jasa logistik dan manufaktur kimia.

Pada bulan November 2020, AKR Corporindo dan perusahaan minyak dan gas Inggris BP mengumumkan rencana untuk meluncurkan sebuah joint venture bahan bakar penerbangan. Aset hartanya diperkirakan mencapai 1 miliar dolar, dan berada di rangking ke 2057 secara internasional.

Demikianlah daftar urutan para miliarder asal Indonesia. Data yang disajikan dalam artikel ini mungkin saja telah mengalami perubahan sesuai dengan perkembangan ekonomi dan bisnis terbaru. Untuk melihat daftar 10 teratas orang terkaya di dunia, silakan kunjungi link berikut ini: Daftar Orang Terkaya di Dunia 2020

Peringkat broker opsi biner:
Tempat berinvestasi
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: