Tips Cfd Handel – Trading Bitcoin Untuk Hidup

Peringkat broker opsi biner:

5 Easy Steps For Bitcoin Trading For Profit and Beginners

Bitcoin trading can be extremely profitable for professionals or beginners. The market is new, highly fragmented with huge spreads. Arbitrage and margin trading are widely available. Therefore, many people can make money trading bitcoins.

Bitcoin’s history of bubbles and volatility has perhaps done more to bring in new users and investors than any other aspect of the crpytocurrency.

Each bitcoin bubble creates hype that puts Bitcoin’s name in the news. The media attention causes more to become interested, and the price rises until the hype fades.

Each time Bitcoin’s price rises, new investors and speculators want their share of profits. Because Bitcoin is global and easy to send anywhere, trading bitcoin is simple.

Compared to other financial instruments, Bitcoin trading has very little barrier to entry. If you already own bitcoins, you can start trading almost instantly. In many cases, verification isn’t even required in order to trade.

If you are interested in trading Bitcoin then there are many online trading companies offering this product usually as a contract for difference or CFD.

Avatrade offers 20 to 1 leverage and good trading conditions on its Bitcoin CFD trading program.

Why Trade Bitcoin?

Before we show you how to trade Bitcoin, it’s important to understand why Bitcoin trading is both exciting and unique.

Bitcoin Is Global

Peringkat broker opsi biner:

Bitcoin isn’t fiat currency, meaning its price isn’t directly related to the economy or policies of any single country. Throughout its history, Bitcoin’s price has reacted to a wide range of events, from China’s devaluation of the Yuan to Greek capital controls.

General economic uncertainty and panic has driven some of Bitcoin’s past price increases. Some claim, for example, that Cyprus’s capital controls brought attention to Bitcoin and caused the price to rise during the 2020 bubble.

Bitcoin Trades 24/7

Unlike stock markets, there are no official Bitcoin exchanges. Instead, there are hundreds of exchanges around the world that operate 24/7. Because there is no official Bitcoin exchange, there is also no official Bitcoin price. This can create arbitrage opportunities, but most of the time exchanges stay within the same general price range.

Bitcoin is Volatile

Bitcoin is known for its rapid and frequent price movements. Looking at this daily chart from the CoinDesk BPI, it’s easy to spot multiple days with swings of 5% or more:

Bitcoin’s volatility creates exciting opportunities for traders who can reap quick benefits at anytime.

Find an Exchange

As mentioned earlier, there is no official Bitcoin exchange. Users have many choices and should consider the following factors when deciding on an exchange:

Regulation & Trust – Is the exchange trustworthy? Could the exchange run away with customer funds?

Location – If you must deposit fiat currency, and exchange that accepts payments from your country is required.

Fees – What percent of each trade is charged?

Liquidity – Large traders will need a Bitcoin exchange with high liquidity and good market depth.

Based on the factors above, the following exchanges dominate the Bitcoin exchange market:

Bitfinex – Bitfinex is the world’s #1 Bitcoin exchange in terms of USD trading volume, with about 25,000 BTC traded per day. Customers can trade with no verification if cryptocurrency is used as the deposit method.

Bitstamp – Bitstamp was founded in 2020 making it one of Bitcoin’s oldest exchanges. It’s currently the world’s second largest exchange based on USD volume, with a little under 10,000 BTC traded per day.

OKCoin – Bitcoin exchange based in China but trades in USD.

Coinbase –

Coinbase – Coinbase Exchange was the first regulated Bitcoin exchange in the United States. With about 8,000 BTC traded daily, it’s the world’s 4 th largest exchange based on USD volume.

Kraken – Kraken is the #1 exchange in terms of EUR trading volume at

6,000 BTC per day. It’s currently a top-15 exchange in terms of USD volume.

Bitcoin Trading in China

Global Bitcoin trading data shows that a very large percent of the global price trading volume comes from China. It’s important to understand that the Chinese exchanges lead the market, while the exchanges above simply follow China’s lead.

The main reason China dominates Bitcoin trading is because financial regulations in China are less strict than in other countries. Therefor, Chinese exchanges can offer leverage, lending, and futures options that exchanges in other countries can’t. Additionally, Chinese exchanges charge no fees so bots are free to trade back and forth to create volume.

If you’d like to learn more about Bitcoin trading in China, this video from Bitmain’s Jihan Wu provides additional insight.

How to Trade Bitcoin

Kraken will be used as an example for this guide. The process and basic principles remain the same across all exchanges.

First, create an account on Kraken by clicking the black sign up box in the right corner:

You’ll have to confirm your account via email. Once your account is confirmed and you’ve logged in, you must verify your personal information. All Bitcoin exchanges require varying levels of verification as required by AML and KYC laws. Below you can find the first three verification levels:

Once your account is verified, head over to the “funding” tab. You should see something similar to the screenshot below. Select your funding method from the left side:

Kraken offers many deposit methods, which are listed here:

EUR SEPA Deposit (Free) – EEA countries only

EUR Bank Wire Deposit (€5) – EEA countries only

USD Bank Wire Deposit (Free until 3/1/2020, then $5 USD) – US only

USD SEPA and SWIFT Deposit (0.19%, $20 minimum)

GBP SEPA and SWIFT Deposit (0.19%, £10 minimum)

JPY Bank deposit (Free, ¥5,000 deposit minimum) – Japan only

CAD Interac Deposit (Free until 3/1/2020, then 1%, $10 CAD fee minimum, $5,000 CAD deposit maximum)

CAD EFT Deposit (Free until 3/1/2020, then 1%, $10 CAD fee minimum, $50 CAD fee maximum, $10,000 CAD deposit maximum)

Deposits made using the traditional banking system will take anywhere from one to three days. Bitcoin deposits require six confirmations, which is about one hour.

Now, navigate to the “Trade” tab. Using the black bar at the top of the page, you can switch trading pairs. In this example we’ll use XBT/USD. We want to buy bitcoins, so let’s put in an order. Navigate to the “New Order” tab.

Let’s say I’ve deposited $300 into my account with a USD bank wire. In the example below, I’ve submitted an order to buy 0.5 bitcoins (XBT) at a price of $370 per bitcoin.

Check the black bar at the top, and you’ll notice that the last trade price was $383.17.

Why submit an order to buy at $370 per bitcoin (XBT) and not $383.17? One may submit an order lower than the current price if one expects the price of Bitcoin to fall. In this case, since my order is lower than other offers in the orderbook, I won’t receive my order for 0.5 bitcoin immediately. Placing an order at a specified price is called a _limit order._ Before placing an order, be sure to check the orderbook for your trading pair.

In the example orderbook below, you can see that the highest buy offer is for $382.5 per bitcoin, while the lowest sell order is at $384.07 per bitcoin.

Using the order form there’s also an option for “Market”.

A market order in this case would submit a buy order for XBT at the price of the lowest available sell order. Using the orderbook above, a market order for 0.5 XBT would purchase 0.5 XBT at $384.07 per XBT. If selling bitcoins, a market order would sell bitcoins for the highest available price based on the current buy orderbook—in this case $382.5.

Trading Risks

Bitcoin trading is exciting because of Bitcoin’s price movements, global nature, and 24/7 trading. It’s important, however, to understand the many risks that come with trading Bitcoin.

Leaving Money on an Exchange

Perhaps one of the most famous events in Bitcoin’s history is the collapse of Mt. Gox. In Bitcoin’s early days, Gox was the largest Bitcoin exchange and the easiest way to buy bitcoins. Customers from all over the world were happy to wire money to Mt. Gox’s Japanese bank account just to get their hands on some bitcoins.

Many users forgot one of the most important features of Bitcoin—controlling your own money—and left more than 800,000 bitcoins in Gox accounts. In February 2020, Gox halted withdrawals and customers were unable to withdrawal their funds. The company’s CEO claimed that the majority of bitcoins were lost due to a bug in the Bitcoin software. Customers still have not received any of their funds from Gox accounts.

Gox’s catastrophic collapse highlights the risk that any trader takes by leaving money on an exchange. Using a regulated Bitcoin exchange like Kraken can decrease your risk.

Your Capital is at Risk

Remember that as with any type of trading, your capital is at risk. New traders should start trading with small amounts or trade on paper to practice. Beginners should also learn Bitcoin trading strategies and understand market signals.

Bitcoin Trading Tools & Resources

Cryptowatch & Bitcoin Wisdom – Live price charts of all major Bitcoin exchanges.

Bitcoin Charts – More price charts to help you understand Bitcoin’s price history.

bitcoinmarkets – A Bitcoin trading sub-reddit. New users can ask questions and receive guidance on trading techniques and strategy.

TradingView – Trading community and a great resource for trading charts and ideas.

Blockchain dan Crypto Indonesia

Belajar Blockchain dan Aset Crypto

Cara Trading Bitcoin & Crypto – Hal Hal Penting Yang Perlu Anda Tahu

Bagi Anda yang membaca artikel ini, Anda pasti punya ketertarikan dengan cryptocurrency atau mata uang digital. Semoga artikel ini bisa menjawab apa yang Anda cari.

Sebelum membeli coin atau token pertama Anda, artikel ini akan menjelaskan kepada Anda semua yang Anda butuhkan terkait membeli atau mentradingkan cryptocurrency. Karena kadang-kadang sulit untuk memilih koin pertama untuk Anda investasikan. Haruskah selalu membeli bitcoin ? atau ada altcoin yang lebih bagus untuk diinvestasikan ? atau bagaimana memilih market / exchange untuk membeli crypto currency ?

Sebelum Anda memikirkan ini, ada beberapa hal yang perlu Anda tahu terlebih dulu.

Kenapa cryptocurrency adalah kesempatan baru ?

Bitcoin dan cryptocurreny mencapai puncak popularitasnya di November 2020, itu adalah sebab harga bitcoin meroket di Desember 2020. Hal ini menyebabkan cryptocurrency menjadi terobosan di dunia digital dan membuat banyak orang menjadi sadar akan manfaat cryptocurency.

Berdasarkan data 23 Agustus 2020, terdapat $206,748,089,463 total kapitalisasi pasar dari cryptocurrency. Dari data https://coinmarketcap.com/ , pada April 2020 terdapat 50 juta investor cryptocurrency (dihitung dari jumlah wallet yang dibuat). Artinya jika ada 7,6 miliar orang di dunia, terdapat 1-2% orang yang melakukan investasi di cryptocurrency. Dengan hanya 1-2% orang saja sudah ada $206,748,089,463 sirkulasi uang di pasar crypto di dunia. Bisa Anda bayangkan di 5-10 tahun ke depan saat orang mulai menyadari potensi cryptocurrency ?

Kenapa Anda ingin membeli cryptocurrency ?

Setelah Anda sadar kesempatan besar yang ada di cryptocurrency, bisa jadi Anda berpikir untuk membeli bitcoin atau crypto lainnya saat ini juga dan join FOMO (Fear of Missing Out) dari cryptocurrency. Tahan nafsu Anda kawan, Anda bisa saja ngasal beli crypto hanya karena melihat besarnya kesempatan besar tetapi tanpa alasan yang lebih jelas. Anda harus tahu apa tujuan Anda membeli crypto.

Apakah Anda membeli aset digital hanya karena trend ? investasi masa depan ? atau mencari profit dari trading ?

Jika Anda ingin mendapatkan profit harian dari crypto, maka ada beberapa hal yang perlu Anda tahu.

Berbagai Teknik dan Type dari Trading Cryptocurrency

Scalping

Scalping adalah tipe atau teknik trading yang dilakukan dengan cepat dalam interval 1 s/d 15 menit. Cara melakukannya adalah dengan cepat dan fokus pada profit yang kecil (biasanya 2-3% profit per transaksi). Kadangkala teknik trading scalping sulit dilakukan oleh beginner atau new blood karena terkadang sulit untuk memprediksi pasar.

Misalnya Anda membeli suatu coin pada USD 100, lalu setelah 10 menit, harganya naik 3%, lalu Anda menjualnya pada $103.

Kemudian Anda membeli lagi pada $101, lalu menjualnya pada $105. Tetapi Anda harus bisa mengukur berapa risiko rugi yang bisa Anda terima karena sewaktu-waktu harga bisa terus turun. Ini adalah teknik yang berisiko tetapi cara tercepat untuk mendapatkan profit di trading cryptocurrency.

Day Trading

Adalah teknik trading yang dilakukan dalam interval 24 jam, oleh karena itu teknik ini disebut “day trading” karena Anda melakukan jual beli dan trading cryptocurrency dalam periode per hari.

Seperti halnya scalping, Anda mencari profit dalam jumlah kecil dan sering, jadi Anda tetap harus berhati-hati dalam menggunakan teknik ini dan mengukur stop loss yang Anda gunakan dengan baik.

Pada umumnya ada 2 tipe day trading. Yang pertama adalah range trading, adalah trading dalam jangka waktu 24 jam yang memiliki goal profit. Trader sudah men-set range berapa income yang diharapkan di hari tersebut dan sudah men-set order sell.

Yang ke dua adalah intra-day trading, seperti namanya, ini adalah teknik trading yang dilakukan dalam periode lebih dari 1 hari, karena dalam melakukan trading bitcoin atau cryptocurrency lainnya, Anda tidak bisa selalu di sisi yang mendapatkan profit, setidaknya, untuk saat ini – sehingga Anda perlu menunggu di saat yang tepat untuk mendapatkan profit.

Swing Trading

Swing Trading adalah teknik trading yang dilakukan dalam interval yang tidak bisa ditentukan secara spesifik – bisa sehari, seminggu atau bahkan sebulan. Cara melakukannya adalah membeli saat harga coin rendah, dan menjualnya saat harga coin tersebut tinggi.

Melakukan swing trading cryptocurrency membutuhkan banyak pengalaman karena trader harus mengetahui tipe cryptocurrency mana yang sedang murah harganya tetapi tetap memiliki prospek masa depan yang bagus.

Swing trader membutuhkan banyak kesabaran dan kekuatan hati, karena Anda akan menyaksikan harga coin naik dan turun dengan cepat. Tetapi ada berbagai tipe teknologi yang membuat Anda bisa relax dan Anda tidak perlu memonitor market setiap waktu.

HODLING / Position Trading

Hodling kadang disebut position trading adalah teknik trading yang memiliki interval terpanjang dibandingkan teknik trading lainnya. Bisa seminggu, sebulan, atau bahkan setahun. Dengan teknik hodl, Anda akan men-set profit goal yang lebih tinggi, karena Anda akan menempatkan “taruhan Anda” ke suatu asset digital untuk jangka waktu yang tidak ditentukan, berharap supaya aset tersebut to the moon (sebuah ekspresi yang biasa digunakan untuk cryptocurrency yang harganya naik tinggi).

Ketika trader melakukan hodl, mereka berinvestasi untuk jangka panjang, jadi seperti menjadi bagian dari kesuksesan sebuah coin di masa depan.

Beberapa Pengetahuan Dasar Tentang Trading Cryptocurrency

Hal pertama yang perlu Anda tahu jika ingin terjun ke trading crypto adalah basic term tentang cryptocurrency trading. Anda perlu mengetahui tentang ask, bid, maker dan taker. Berikut ini beberapa point singkatnya :

  • Blockchain, sebuah teknologi yang mensupport cryptocurrency
  • Cryptocurrency, uang virtual yang menggunakan teknologi cryptography dan blockchain.
  • Bitcoin, cryptocurrency pertama dan saat ini paling populer
  • Fiat, jenis uang yang dikeluarkan oleh pemerintah (USD, RMB, EURO, dll)
  • Altcoin, cryptocurrency lainnya selain bitcoin
  • Token, sebuah unit yang memiliki value yang dibuat oleh sebuah organisasi untuk menjalankan bisnis modelnya dan meng-empower user untuk berinteraksi dengan produknya. Sebuah token biasanya dibangun di atas teknologi blockchain milik coin lainnya, misalnya token yang dibangun di atas ethereum.
  • Stable Coin, coin dengan volatilitas rendah yang dibuat supaya harganya stabil
  • ICO (Initial Coin Offering), sebuah mekanisme crowdfunding yang dibangun di atas teknologi blockchain dan cryptocurrency.
  • FOMO (Fear of Missing Out), situasi di mana harga terus meningkat dan trader merasa takut kehilangan momen tersebut
  • FUD (Fear, Uncertainty, and Doubt), suasana / berita negatif yang disebarkan oleh user/investor/trader yang mengingikan harga suatu koin supaya jatuh / murah.
  • FUDster, pihak yang menyebarkan FUD
  • Moon, ketika harga terus meningkat sangat tinggi
  • Market Cap, atau kapitalisasi pasar adalah jumlah dari value cryptocurrency yang biasanya terdiri dari total supply coin/token tersebut di kalikan dengan harga coin/token per unit.
  • ROI (Return on Investment), adalah persentase return / keuntungan yang didapatkan trader atau investor dari berinvestasi di cryptocurrency.
  • Whale, sebuah istilah yang mendeskripsikan pemain besar yang memiliki banyak uang dan digital asset dalam melakukan trading cryptocurrency
  • Exchange, sebuah market di mana trader cryptocurrency melakukan aktifitas tradingnya
  • Volatility, tingkat perubahan sebuah cryptocurrency dari waktu ke waktu
  • Sell Wall / tembok sell, sebuah nilai / angka sell order yang biasanya memiliki jumlah besar yang digunakan untuk menahan harga supaya tidak naik terlalu tinggi.
  • Buy Wall / tembok wall, sebuah nilai / angka buy order yang biasanya memiliki jumlah besar untuk menahan harga supaya tidak jatuh terlalu jauh ke bawah.
  • Signal trading, sebuah informasi yang mengatakan kepada trader kapan harus melakukan buy atau sell
  • Bull Trap, sinyal trading yang salah dan mengatakan bahwa harga sebuah coin akan naik
  • Bear Trap, sinyal trading yang salah dan mengatakan bahwa harga sebuah coin akan turun.
  • Bullish, ekpektasi tentang sebuah koin naik harganya
  • Bearish, ekspektasi tentang sebuah koin akan turun harganya
  • Market Maker, pihak yang menjaga harga pasar tetap terjaga dan aktifitas perdagangan sebuah koin tetap aktif sehingga mendorong trader baru untuk membeli koin tersebut.
  • Ask, jumlah crypto yang Anda inginkan untuk Anda beli di harga tertentu
  • Bid, jumlah crypto yang Anda inginkan untuk Anda jual di harga tertentu
  • Pump, ketika harga coin / cryptocurrency naik
  • Dump, ketika harga coin / cryptocurrency turun, seringkali disebabkan oleh take profit (TP) dari trader yang sebelumnya sudah membeli di harga murah
  • Maker adalah ketika Anda membuat harga baru dari price atau bid
  • Taker adalah ketika Anda mengambil harga yang tersedia diberikan oleh maker, baik itu ask atau bid
  • Arbitrage, sebuah strategi trading untuk mendapatkan profit dengan secara simultan membeli dari satu exchange yang menjual suatu coin dengan harga murah, dan menjual di exchange lainnya yang memiliki nilai jual suatu coin dengan harga lebih tinggi.
  • Coin Wallet, sebuah dompet digital untuk menyimpan aset digital
  • Hot Wallet, dompet digital yang membutuhkan koneksi internet untuk menjalankan servicenya
  • Cold Wallet, wallet dalam bentuk hardware dan memiliki bentuk fisik
  • Paper Wallet, cold wallet yang memiliki bentuk kertas
  • 2-Factor Authentication (2FA), layer security tambahan untuk mengamankan akun
  • Multi-signature (Multisig), kunci otorisasi yang memiliki lebih dari 1 kunci untuk memverifikasi transaksi
  • Leverage / daya ungkit, daya beli tambahan untuk Anda membeli cryptocurrency yang berasal dari dana pinjaman
  • Shilling, adalah kebalikan dari FUD. Shilling adalah menyebarkan berita baik dari suatu cryptocurrency dengan harapan harga coin akan meningkat.
  • Stop-Loss, order yang berjalan otomatis untuk menjual crypto yang Anda miliki yang dieksekusi saat harga turun untuk membatasi kerugian Anda
  • Take Profit, order menjual yang dieksekusi saat harga naik untuk mengeksekusi profit Anda

Tips Trading Cryptocurrency

Luangkan waktu untuk menganalisa aspek fundamental dari cryptocurrency

Jika Anda melakukan analisa fundamental dari perusahaan IPO saham, yang Anda perhatikan adalah revenue, mengevaluasi kesehatan finansial dari laporan keuangan yang sudah diaudit. Tetapi melakukan analisa fundamental dari perusahaan cryptocurrency adalah hal yang sangat berbeda karena tidak memiliki laporan keuangan.

Cryptocurrency sangat berbeda dengan perusahaan biasa, cryptocurrency adalah representasi dari value atau asset dalam suatu jaringan. Kelayakan investasinya pada umumnya (di fase awal) tidak berdasarkan revenue, tetapi berdasarkan partisipasi komunitas (users, miners, developers).

Hampir semua cryptocurrency masih berada di fase development awal, yang berarti memiliki penggunaan (use case) yang terbatas dan track record tidak panjang.

Berikut adalah aspek fundamental dari trading cryptocurrency

  1. Whitepaper dari coin tersebut “Problem yang disolve”. Setiap bisnis, baik cryptocurrency atau bisnis konvensional ada untuk memecahkan sebuah masalah dan meng-ekstrak value (=profit) dari aktifitas yang ada. Jika sebuah coin / cryptocurrency memecahkan masalah besar dan penting (urgent) dan customer / user bersedia membayar untuk itu, maka coin tersebut memiliki peluang untuk tumbuh yang tinggi. Di dalam whitepapernya, setiap coin akan menyebutkan alasan kenapa mereka dibuat dan masalah apa yang mereka coba untuk pecahkan
  2. Tim dan advisor : Semakin berpengalaman tim founder dan advisor, maka bisa diasumsikan potensi perkembangan bisnis yang seakin baik. Founder dan advisor yang memiliki partnership dan jaringan luas bisa membantu sebuah bisnis crypto untuk mengubah konsep apabila konsep awalnya tidak berjalan dengan baik.
  3. Rating ICO : Ada beberapa website yang memberikan rating untuk Initial Coin Offering berdasarkan beberapa faktor seperti potensi profit, risiko, team, visi, produk dll. Setiap rating memiliki bobotnya sendiri-sendiri. Beberapa website rating seperti ICObench, ICOchamps, ICOmarks, tokentops dan banyak lainnya. Terkadang penting untuk mengetahui bagaimana expert memberikan rating untuk crypto.

Perhatikan histori harga dari coin tersebut

“Beli murah dan jual mahal”. Salah satu cara dalam trading adalah Anda melakukan scanning harga dari beberapa coin cryptocurrency yang Anda suka aspek fundamentalnya (idenya bagus, timnya kuat), namun koin tersebut sedang memiliki harga murah (harga relatif jauh daripada range harga biasanya – atau lebih rendah dari harga ICO), misalnya karena tekanan pasar global (misalnya bitcoin sedang terkena negative news). JIka ada koin dengan karakteristik seperti ini bisa berarti peluang bagi Anda.

Teknikal Analysis Cryptocurrency

Semua orang bisa melakukan trading bitcoin atau cryptocurrency lainnya dan mendapatkan profit ketika market sedang bullish, dan juga bisa loss ketika market bearish. Profit dan loss dalam trading adalah hal yang tidak bisa dihindari. Namun ada beberapa strategi yang perlu Anda tahu sebelum Anda benar-benar terjun ke market dan menganalisa bisnis model dari suatu koin, misalnya trend dari pergerakan harga, level resistance dan support, termasuk hal hal terkait.

Technical analysis sendiri memiliki banyak parameter di mana parameter ini memiliki kekuatan dan kelemahan sendiri-sendiri, tetapi penting untuk Anda untuk membatasi analisa Anda dengan menggunakan 2 atau 3 indikator saja karena tiap indikator memiliki cara sendiri-sendiri untuk menyampaikan kepada Anda dengan situasi analisa candle stick.

3 parameter ini sangat umum digunakan oleh para trader yang ingin mendapatkan profit dari cryptocurrency.

Parabolic SAR Indicator

Parameter ini sangat mudah dianalisa. SAR sendiri berarti “ Stop And Reverse”. Ketika Anda memilih menggunakan parameter teknikal ini, dashboard Anda akan terlihat seperti di atas.

Satu hal utama yang perlu Anda fokuskan adalah titik titik di sekitar candle stick bar.

Titik titik akan berada di bawah candle stick ketika harga sedang naik

Titik titik akan berada di atas candle stick ketika harga sedang turun.

Indikator SAR sangat bagus digunakan ketika Anda sedang menentukan trend, entry point dan exit point, dan trailing stop.

Jika Anda adalah trader baru, parameter ini biasanya menjadi pilihan yang cocok untuk Anda. Tetapi perhatikan bahwa parameter ini berjalan bagus hanya jika ada suatu pattern di market. tetapi jika patternnya tidak terlihat jelas, maka menggunakan parabolic SAR bisa menghasilkan sinyal palsu yang menghasilkan kerugian bagi Anda.

Ichimoku Cloud Indicator

Parameter Ichimoku Cloud adalah indikator yang cukup lengkap untuk menunjukkan suatu trend di candle stick, juga masa lalu, masa sekarang dan masa depan.

Ichimoku Cloud banyak dipakai karena biasanya harga akan berada di titik titik yang sama di dalam “band” atau pita, baik itu harganya naik atau turun.

  • Ketika candle stick berada di atas cloud berarti trendnya siap untuk bullish / naik.
  • Ketika candle stick berada di bawah cloud, berarti trendnya siap untuk bearish / turun.

Trader bisa menggunakan time frame 1 hari ketika mereka ingin melihat seberapa kuat trend pasar yang ada di market.

Bollinger Band

Parameter ini sangat umum untuk para trader dan banyak digunakan untuk mengkonfirmasi breakout, mengidentifikasi area support & resistance dan juga mengestimasi profit yang bisa didapatkan berdasarkan volatility dari market.

Bollinger band sendiri adalah parameter yang berada di sekitar candle stick dan biasanya memiliki 3 jenis band, yang pertama adalah middle band yang menunjukkan moving average.

Yang ke dua adalah lower band yang menunjukkan apakah harga akan naik atau turun dan memprediksi apakah harganya akan turun. Parameter ini tidak hanya digunakan sendirian dan bekerja paling baik ketika term jangka menengah bisa terlihat di middle band. Juga akan bekerja baik jika Anda mengkombinasikannya dengan relative strength index.

Bollinger band juga memiliki 2 strategi yang perlu Anda coba jika ingin menggunakan parameter ini, yaitu Bollinger Squeeze dan Bollinger Bounce.

The Bollinger Squeeze

Strategi ini lebih efisien jika Anda menggunakannya dalam jangka panjang. Ketika sinyal bullish terlihat dan candle stick sudah mencapai upper band, artinya Anda bisa membeli di titik ini. Tetapi ketika bearish signal terlihat dan candle stick mencapai middle band, adalah saat yang tepat untuk Anda menjual (sell). Tetapi pastikan Anda menggunakan strategi ini ketika Anda melihat bullish atau bearish signal.

The Bollinger Bounce

Ini adalah strategi yang bisa Anda gunakan ketika market sedang tidak menunjukkan trend apapun atau tidak memiliki direction. Berbeda dengan Bollinger squeeze, ketika menggunakan Bollinger Bounce, Anda disarankan membeli saat candle stick berada di dekat atau di bawah dari lower band, dan menjual ketika candle stick di atas upper band.

6 Kalender Cryptocurrency Terbaik Untuk Trader

Lyfe: Platform Berbasis Blockchain yang Tingkatkan Kualitas Gaya Hidup Sehat

Pengertian Contract for Difference (CFD)

Dibaca Normal 5 menit

Trading CFD, alias Contract for Difference, semakin marak belakangan ini. Namun, apa pengertian CFD? Bagaimana cara mendapatkan keuntungan darinya?

CFD (Contract for Difference) adalah perjanjian dalam perdagangan aset keuangan derivatif di mana pembeli dan penjual sepakat untuk membayarkan selisih antara harga beli dan harga jual suatu aset, tanpa melibatkan pengiriman barang fisik ataupun aset keuangan aktual. Jika harga meningkat saat penutupan transaksi, maka penjual membayar perbedaan harga kepada pembeli. Sebaliknya, jika harga menurun saat penutupan transaksi, maka pembeli harus membayar kepada penjual.

CFD memungkinkan trader untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan ataupun penurunan harga suatu aset keuangan yang mendasari kontrak, baik aset berupa saham, komoditas, maupun mata uang. Selain itu, trading CFD tersedia dengan opsi leverage yang tinggi, sehingga modal yang dibutuhkan untuk mulai trading CFD bisa jauh lebih rendah dibandingkan jika trader ingin memperjualbelikan aset keuangan aslinya.

Trading CFD termasuk aktivitas perdagangan pasar keuangan berisiko sangat tinggi yang sebaiknya hanya dilakukan oleh trader berpengalaman. Apabila Anda termasuk pemula, maka akan lebih baik bila mencoba trading aset keuangan aslinya saja. Namun, sebagai pengantar, mari intip seluk beluk Contract for Difference (CFD) berikut ini.

Aneka Fitur Trading CFD

1. Fitur Leverage

Orang yang bertransaksi CFD tidak harus menyerahkan dana dengan besaran sama persis dengan harga aset yang diperdagangkan. Hal ini karena broker CFD menyediakan fitur leverage yang memperbolehkan trader untuk bertransaksi hanya dengan menyerahkan uang jaminan sebesar tertentu. Jaminan untuk trading CFD umumnya ditentukan sebagai berikut:

  • Untuk CFD Saham, trader harus memberikan jaminan sebesar 10% dari posisi terbuka (jumlah lot x 100 saham x harga pembukaan). Dengan demikian, leverage untuk saham adalah 1:10. Namun, karena leverage-nya relatif rendah, instrumen ini kurang menarik untuk spekulasi. Apalagi saham biasanya memiliki jangkauan pergerakan harga aset yang lebih besar secara signifikan dibandingkan dengan forex.
  • Untuk CFD Komoditas dan Indeks dari bursa berjangka, jaminan ditentukan secara individual untuk setiap kontrak. Nilainya biasanya berhubungan dengan spesifikasi kontrak. Misalnya, untuk CFD pada komoditi minyak merek Light Sweet, jaminan deposit adalah $3200 per lot, sedangkan untuk CFD pada kontrak berjangka indeks EURO STOXX 50 adalah €1.200 (akan dikonversi ke dalam Dolar AS sesuai kurs saat ini).

Dengan demikian, besar jaminan dan leverage dalam aktivitas trading CFD ditetapkan secara individual untuk setiap kontrak, dan tidak berlaku nyaris universal seperti dalam trading forex atau trading saham biasa.

2. Fitur Waktu Transaksi

Aktivitas trading CFD termasuk perdagangan di luar bursa (over-the-counter), tetapi waktu trading CFD harus sesuai dengan spesifikasi kontrak aset keuangan yang mendasarinya. Misalnya, untuk CFD pada saham-saham individual dari bursa AS, maka waktu transaksi 16:30-23:00 (GMT +2). Sedangkan untuk CFD komoditi, maka waktu transaksi ditetapkan secara individual berdasarkan pada jam buka bursa mana tempat komoditi itu diperdagangkan.

Satu hal yang wajib diperhatikan: CFD termasuk kontrak berjangka (futures). Artinya, semua kontrak hanya ditransaksikan untuk suatu jangka waktu tertentu, misalnya satu hari perdagangan. Setelah jangka waktu berakhir, maka transaksi harus ditutup manual atau akan tertutup secara otomatis. Pada hari berikutnya, transaksi dapat dibuka kembali untuk kontrak berikutnya dari intrumen tersebut.

3. Fitur Spread dan Komisi Trading

Spread dan komisi trading merupakan aspek yang harus diperhitungkan oleh trader karena termasuk biaya transaksi yang harus dibayarkan. Dalam trading instrumen CFD apapun, diterapkan aturan floating spread. Artinya, selisih antara harga bid/ask saat pembukaan maupun penutupan transaksi akan berubah-ubah dari waktu ke waktu.

Sedangkan untuk komisi trading, setiap broker bisa menetapkan besaran berbeda tergantung jenis CFD-nya. Sebagai contoh:

  • Untuk CFD Saham, komisi sebesar 0.12% dari kontrak. Jadi, komisi = jumlah lot * harga pembukaan * 0.12%
  • Untuk CFD Komoditas, komisi flat sebesar USD13 per lot.

Meski tarif berbeda-beda, tetapi semua komisi trading CFD hanya dibebankan satu kali, yakni saat trader membuka transaksi.

Contoh Trading CFD

1. Trading CFD Saham

Umpama Anda berharap saham Coca-Cola Company akan naik. Harga pembelian untuk saat ini USD61.20, sedangkan harga penjualan USD61.19. Kemudian Anda membeli 300 lembar saham (3 lot) pada harga USD61.20. Seandainya dua jam kemudian, harganya naik ke USD61.57 untuk harga pembelian dan USD61.56 untuk harga penjualan, lalu Anda memutuskan untuk menjualnya dengan harga USD61.56, maka Anda akan mendapat keuntungan. Berapa besarnya?

Laba bersih per saham adalah 36 sen (USD61.56 – USD1.20), atau dari 300 lembar saham akan menerima keuntungan sebesar USD108. Jangan lupa bahwa broker akan mengenakan komisi pula, sehingga Anda perlu mengurangkan biaya komisi dari keuntungan keseluruhan.

2. Trading CFD Komoditas Minyak Mentah

Ambil contoh, Anda memperkirakan harga minyak mentah (Crude Oil) akan jatuh. Harga CFD untuk komoditi berjangka berupa minyak mentah tipe Light Sweet dengan pengiriman bulan Desember 2020 adalah USD81.43 untuk pembelian dan USD81.42 untuk penjualan. Anda memutuskan untuk menjual 0.5 kontrak pada harga saat ini USD81.42.

Hari berikutnya, Anda memutuskan untuk menutup transaksi tersebut. Saat itu, harga kontrak mencapai USD80.23 untuk pembelian, dan USD80.22 untuk penjualan. Jadi, transaksi ditutup pada harga saat ini USD80.23. Jelas Anda mendapatkan keuntungan lagi (baca juga: Kupas Tuntas Trading Komoditas Minyak Bumi).

Nah, setelah menyimak penjelasan mengenai pengertian Contract for Difference dan trading CFD ini, apakah Anda tertarik untuk ikut berkecimpung di dalamnya, atau masih bingung mengenai apa saja perbedaannya dengan trading aset keuangan biasa? Sampaikan pendapat Anda di kolom komentar, atau simak lebih lanjut artikel Empat Perbedaan Trading Saham Biasa dan Saham CFD.

Bayu mengenal dunia investasi saat masih studi di perguruan tinggi, kemudian berlanjut menjadi penulis mengenai berbagai jenis investasi dan strategi-strategi trading di Seputarforex. Bayu meyakini bahwa trading bukanlah mesin jackpot, dan kita harus terus belajar agar bisa menjadi seorang trader sukses.

Peringkat broker opsi biner:
Tempat berinvestasi
Tinggalkan Balasan

;-) :| :x :twisted: :smile: :shock: :sad: :roll: :razz: :oops: :o :mrgreen: :lol: :idea: :grin: :evil: :cry: :cool: :arrow: :???: :?: :!: